Cintaku Blasteran (Chapter 1)

Cintaku Blasteran

Title: Cintaku Blasteran (Blang blang blang)

Author: D.O.ssy & Sunkay

Genre: Comedy, Romance, Family, Teenlife

Main Cast: Kevin Li (Kris), Minrin (Kim Minrin)

Other Cast: Park Chanyeol (Chanyeol EXO), Hwang Ji Hyo (OC), Nicholas Spencer (OC), and another EXO members

Length: 2 Shoots

Poster Credit: Kryzelnut @ Cafe Poster

FF asli karya anak bangsa ini pernah di posting di salah satu page EXO Fan Fiction tahun 2012 silam. Ini bisa jadi salah satu FF gila yang pernah saya buat, bersama sang sahabat /tutup muka/ /pakai kain lap/. Somplak banget emang kalo udah ketemu sama sobat saya itu, pasti aja Kris jadi bahan penistaan tiada tara dan akhirnya terciptalah FF super gak jelas ini. Yah, untuk mengenang jasa beliau yang sudah kami nistakan /dan sekarang tidak bisa kami nistakan lagi karena orangnya udah cabut dari EXO/, akhirnya saya posting ulang FF ini.

Okay, please enjoy this one!

Minrin POV

Hai guys kenalin nama gue Audrey Minrin Praburespati, pasti lo semua ngakak deh denger nama gue. Tunggu dulu gue jelasin, ini nama tuh hasil voting suara dari keluarga besar saat mamih ngelahirin gue 18 tahun yang lalu. Kalo boleh bilang, gue ngerasa kaya anak aneh, lo tau kenapa? Soalnya gue anak blasteran ga jelas gini. Nih gue ceritain detailnya, eh engga deng singkatnya aja, gue males ngomong panjang lebar.

Nenek gue tuh nikah sama orang Belanda, maklum lah dulu kan Belanda pernah datang ke Indonesia buat ngejajah negara kita, eh singkat cerita nenek gue yang ala-ala kembang desa waktu itu, malah kepincut sama salah satu serdadu Belanda yang menurut gue kece banget. Ya jelas lah kece, kan dia kakek gue ekekekek… Badannya aja tinggi banget, terus kulitnya itu loh wih putih boo dengan rambut pirangnya dan hidung yang mancungnya bukan maen. Gue biasa manggil mereka oma dan opa bule. Nah beliau-beliau akhirnya melahirkan seorang anak yang cantik dan manis yaitu mamih gue. Setdah asal lo tahu, si mamih tuh jadi rebutan di sekolahnya dulu, tapi hanya ada satu orang yang bisa menaklukan hatinya yaitu papih gue.

Sekedar informasi papih gue juga orang blasteran yang ga kalah ribetnya, ayahnya itu asalnya dari Korea dan ibunya alias nenek gue orang Indonesia asal Jawa Ningrat tapi udah lama tinggal di Kanada dan sekarang hijrah ke Seoul, Korea. Gue manggil mereka halmeoni dan harabeoji. Berkat perpaduan sesepuh gue itulah kenapa nama gue terkontaminasi gini, campur aduk kaya es campur. Ada nama Korea, Jawa dan kebarat-baratannya.

Singkat cerita mamih dan papih gue ngelahirin gue yang malah jadi blasteran ngaco gini.  Menurut deskripsi temen-temen gue dan berdasarkan riset (?), mereka bilang kulit gue tuh putih banget, rambut sedikit pirang, hidung mancung, badan langsing dan mata sedikit sipit. Tinggi gue 175 cm, ya itu sih postur yang sangat cocok untuk jadi model, but gue lebih milih jadi pemain basket di kampus. Gue sempet disuruh jadi Miss Indonesia tapi gue tepis semua itu, karena kelakukan gue yang tomboy. Kalo lagi ngampus gue pasti tampil trendy ala anak basket tapi kalo lagi di rumah gue harus bersikap so manis dan sangat feminin. Jujur hal itu nyiksa banget, apalagi gue ada keturunan ningrat dari halmeoni gue dan parahnya keluarga gue tuh cukup terpandang sampe-sampe kalo gue mau keluar rumah harus dikawal sama bodyguard. It’s so boring!

**

 

“Rereeeeyyy…………!!!”

“Emmm…” sahut gue males sambil narik selimut sampe wajah gue ketutup.

“Ayo cepat bangun, sekarang kan hari pertamamu kuliah disini! Mamih gamau denger kamu terlambat! Cepet gih ke kamar mandi, mamih udah nyiapain lulur dari extra daun melinjo (?), kembang 7 rupa, wewangian dan air spesial dari sumber mata air gunung Bromo.”

What? Mamih… Are you crazy? Don’t be too over please!”

“Listen honey, you have to look pretty today.”

“Ya tapi kan ga usah selebay ini juga kali mih, Rerey tahu Rerey punya keturunan ningrat tapi please deh mih sekarang kita kan ada di Korea.”

“Ssshhh.. Don’t speak too loud honey! Nanti halmeonimu itu bisa marah-marah gara-gara kamu ga mau pake kosmetik kecantikannya itu yang sudah turun temurun.”

Ahh.. It’s really annoying, mom..!”

**

Suer bete banget hari ini, gue kepaksa mandi pake ramuan ga jelas itu dan sekarang gue harus masuk ke Universitas pilihan harabeoji yaitu Kyung Hee Cyber University. Oh ya, gue belum cerita yah kenapa gue ada di Korea. Gini nih, asalnya gue kuliah di UI Depok baru 2 semester dan tinggal di Jakarta, terus gue dapet program akselerasi, keluarga besar nyuruh gue pindah ke Korea karena sebelumnya gue di les-in bahasa Korea ampir 1 tahun. Kalo boleh milih gue lebih ingin kuliah di Belanda dan tinggal bareng oma dan opa bule gue. Tapi ternyata takdir berkata lain, gue harus stay di Korea, negara yang paling gue benci! Lo tahu kenapa? Karena disana banyak boyband-boyband ga jelas yang alay dan kaya banci kaleng yang suka nongkrong di lampu merah perbatasan Pulomas–Kelapa gading. Zzzzz..

*

 

“Annyeong haseyo. Mannaseo bangapsseumnida. Jeoneun Audrey Minrin Praburespati-rago haeyo. Jeoneun Indonesia wasseoyo. Gue lihat wajah tablo temen sekelas saat gue perkenalin diri. Mereka aneh kali ya sama nama beken gue.

“Kalian bisa panggil aku Minrin kok,” sambung gue yang ga tega ngelihat tampang oon mereka.

“Ne, senang bertemu denganmu juga,” ucap kompak semua namja dikelas dengan memberi senyuman mupeng sedangkan para yeojanya hanya diam terpaku.

Singkat cerita pelajaran pun selesai gue berniat pulang menuju mobil, apesnya semua orang disini ngajak gue kenalan terutama para namja. Mereka seakan-akan menggilai gue gitu, aish geli banget. Belum nyampe di parkiran tiba-tiba ada ferrari enzo warna merah mengkilat ngerem mendadak di depan gue. Hal itu berhasil ngebuat jantung gue tersontak kaget.

“Sial banget! Siapa sih yang ngendarainnya? Kalo ga inget sama rok ini udah gue sikat juga tuh orang!” ucap gue dalem hati sambil mengepal tangan karena kesel nurutin apa kata mamih yang harus tampil feminin dengan rok ini.

Tiba-tiba keluar seorang namja dengan kacamata hitam setelah pintu mobil itu kebuka keatas. Namja itu membuka kacamatanya ala Brad Pitt dan berjalan angkuh sambil menyelempangkan jaket ke pundaknya. Seketika itu semua namja yang tadi kayaknya lagi terpesona sama gue langsung ngacir entah kemana. Kelihatannya sih kaya yang takut sama namja angkuh itu.

“Hey PABO!! Kalo mau parkir jangan di sembarang tempat dong! Bisa kan kasih klakson dulu!” teriak gue sama namja angkuh itu, eh dia malah natap sinis ke arah gue lalu pergi gitu aja tanpa sepatah katapun. Buseeeet nyebelin banget kan?

Tiba-tiba datang satu namja lainnya naik motor ducati ala Valentino Rossi dan tepat turun di depan gue, tapi kali ini dia ngasih deep smilenya yang sangat indah, beda banget sama namja berkacamata hitam tadi.

“Sepertinya aku baru melihatmu? Naneun Park Chanyeol imnida,” ucap namja berambut keriting itu ke gue dengan deep voicenya yang begitu khas.

“Ne, aku mahasiswa baru dari Indonesia, naneun Minrin imnida,” sambung gue cepat.

Tiba-tiba si namja angkuh berkacamata tadi manggil namja yang namanya Chanyeol itu dan dia pun langsung capcus ninggalin gue. Omooo…. mata, suara, postur tubuh dan rambut keritingnya itu benar-benar perfect, sayang dia harus pergi cepet-cepet gara-gara si sial itu. Damn!!

–At Home-

“Minrin sonja-ku yang manis apakah harimu menyenangkan?” tanya harabeoji sambil ngelus rambut gue.

“Ne,” jawab gue singkat berusaha senyum walau males.

“Tentu saja, itu semua berkat halmeoni yang memberi perawatan kecantikan buat Minrin tersayang tadi pagi, iya kan ndo?” sahut halmeoni bangga dengan suara medoknya.

“Ah halmeoni bisa aja hehe,” bales gue tersenyum kepaksa lalu beranjak ke dapur untuk minum jus strawberry favorit gue. Dalem hati, ih nenek gue yang satu ini pede banget sih boro-boro suka, yang ada gue benci sama perawatan aneh itu. Mana dia manggil gue ndo lagi, logat Jawanya itu ga ilang walaupun udah lama tinggal di Korea dan Kanada. Alamaaaak..

Dari dapur selintas gue denger papih, mamih, halmeoni dan harabeoji berdiskusi tentang bisnis gitu. Gue ketawa soalnya cuma mamih gue yang dari tadi diem seribu bahasa, kenapa coba? Mamih gue satu-satunya yang ga begitu pandai bahasa Korea di rumah ini hahaha payah kan. Si mamih tuh lebih sering ngomong bahasa Inggris atau Belanda sama gue, gahol nya…

Appa, bagaimana hubungan kerjasama bisnis kita dengan perusahaan Conestoga-Rovers & Associates di Kanada itu?” papih gue membuka pembicaraan.

“Sejauh ini cukup berkembang pesat, mereka menanamkan sahamnya di perusahaan kita.”

Jinjjayo? Ini akan sangat bagus. Berarti aku bisa segera kembali ke Indonesia, ada banyak pekerjaan yang harus aku tangani disana dengan segera,” kata papih gue.

“Bicara tentang Conestoga-Rovers & Associates aku jadi teringat sesuatu… Ehmm aku ingat, kalau tidak salah putra tunggal keluarga Li pemilik perusahaan itu sekarang tinggal di Korea bahkan satu tempat kuliah dengan Minrin,” balas haraboeji pada papih yang buat gue kaget, soalnya nama gue disebut-sebut mereka juga.

“Ne, benar. Bukankah tempo hari ia bilang akan datang kesini?” suara halmeoni turut serta dalam pembicaraan.

“Geurae ia bilang akan mengantarkan dokumen titipan dari orangtuanya. Aduh usiaku sudah sangat tua, aku bahkan lupa kalau dia akan datang esok hari sedangkan kita harus berangkat ke Jepang karena ada urusan mendadak disana,” ucap harabeoji pada halmeoni.

“Bagaimana kalau Minrin saja yang mengambil dokumen itu? Dia kan ada dirumah besok,” sahut mamih yang sepertinya sedikit mengerti dengan percakapan itu. Batin gue, yeaah akhirnya mamih cuap-cuap juga haha.

“Kenapa harus aku?” tanya gue tiba-tiba dan langsung muncul di ruang tengah.

“Eh sonjaku yang manis mendengar pembicaraan kami ya? Ah kebetulan sekali kamu mau kan membantu kami. Besok haraboeji dan halmeoni akan pergi ke Jepang sedangkan papih dan mamihmu juga harus kembali ke Indonesia untuk mengurus bisnis keluarga ini. Eotte, kau mau kan?”

Mulloniyeyo...” jawab gue setengah terpaksa, kalau gue nolak toh ga enak dan percuma, jadi gue pasrah aja deh.

–Keesokan Harinya- 

“Honeeey Rereeeey… Bye bye wish you luck in Korea, take care of yourself. Je moet je handen wassen voordat je gaat eten (kau harus mencuci tangan sebelum makan), vergeet niet om vitaminen in te nemen (jangan lupa minum vitamin), eet niet te veel snacks (jangan makan cemilan terlalu banyak) and show yourself like a beautiful woman! Hilangkan sifat tomboymu itu!” pesan mamih dengan berbagai bahasa sambil nangis bombay meluk dan nyium-nyium gue. /sinetron banget/

Okay don’t worry I’ll be fine here mommy,” balas gue yang sedikit terharu, ga kerasa air mata udah berlinang aja. Walaupun tomboy gue juga masih punya perasaan kaleee.

Sekarang gue udah ada di dalem mobil menuju kampus. Akhirnya gue ngerasa bebas juga, papih, mamih, halmeoni dan harabeoji telah kembali kealamnya masing-masing (?). Baru aja gue nganter mereka semua ke bandara Incheon.

“Eh Bong Yook cepet liat kedepan jangan sekali-kali noleh kebelakang! Dan Ahjussi terus nyetir jangan noleh juga, arraseo? Kalau berani noleh aku pecat kalian!” teriak gue sama bodyguard dan supir gue yang duduk di jok depan.

“Ne Agasshi,” ucap mereka kompak nurut sama perintah gue. Secepat kilat gue ganti pakaian yang gue pake, gue copot rok mini berenda-renda pemberian mamih dan gue ganti sama celana jeans ketat, gue buka youcansee dan bolero terus gue ganti sama kaos sporty lalu gue tambahin jaket baseball. Ga lupa gue iket asal rambut gue, high heels gue ganti sama sepatu kets dan accesoris serba pink itu gue copot semua, makeup diwajah gue hapus pake tissue and finally…. teng teng…. gue udah tampil lebih kece penuh percaya diri sesuai kepribadiaan gue haha /ketawa puas/

 

-Kyung Hee Cyber University-

Semua orang natap gue aneh, mungkin karena penampilan gue berubah 720° dari penampilan kemaren. Tapi itu ngga bikin namjanamja sekampus pada kabur, mereka masih jadi penggemar setia gue ko, keliatan dari cara mereka natap gue. Kata temen-temen gue, gue itu cantik buanget, padahal gue ngga suka dibilang cantik loh, gue lebih suka dibilang keren dan modis dengan tampilan sporty gue.

Tiba-tiba ditengah hiruk pikuk namjanamja yang ngebicarain gue, terdengar yeojayeoja yang berteriak histeris menyambut kedatangan dua orang pangeran berkuda (?) mereka. Ternyata ada ya orang yang lebih populer dari gue? Ehh… Tunggu-tunggu, dua orang itu kan namja yang gue temuin di tempat parkir kemaren?

Yaa, Minrin…” teriak salah seorang dari mereka sambil ngelambai-lambai tangannya ke arah gue.

“Chanyeol-ssi..” sahut gue. Dua namja itu jalan ngedeketin gue, tambah aja deh semua namja yang tadi mengagumi gue gigit jari di pojokan, apalagi yeojayeoja yang berteriak histeris itu pasti langsung mimisan kali ya.

“Minrin-ssi, kamu mau ke kelas ya?” tanya si Chanyeol dengan senyumnya. Gue lirik namja yang ada di sebelahnya. Idiihh, ekspresinya… bitch face banget, ga tahan deh gue liatnya!

“Ne…” jawab gue singkat.

“Kamu ambil jurusan apa sih?” tanyanya lagi.

“Information and Communication Technology.”

“Wah kebetulan kita ada di jurusan yang sama loh. Oh ya kenalin, ini hyungku. Hyung, kenalin dirimu dong!” tambah Chanyeol ngenalin gue sama namja yang ada di sebelahnya itu.

“Cihh, ngapain aku ngenalin diri ke yeoja aneh berkepribadian ganda kaya dia? Seharusnya dia udah kenal aku kalo dia sering update informasi,” jawabnya ketus. Idih, gue juga ngga sudi kali kenalan sama dia, pede banget sih tu orang mana so tenar lagi.

“Udah ya, aku duluan. Aku mau nemuin yeojayeoja idolaku dulu, kamu jangan dekat-dekat dengan yeoja aneh ini nanti bisa-bisa kamu ketularan loh,” tambahnya lalu pergi ninggalin gue & Chanyeol.

Mianhaeyo Minrin-ssi, dia emang kaya gitu, kalo kamu emang ga kenal dia, aku kasih tau deh. Namanya Kris, dia rada jutek tapi sebenernya baik kok,” ucap Chanyeol berusaha ngebela tuh orang aneh.

Ne, gwaenchanayo,” jawab gue. Oohh, jadi namja angkuh berkacamata kemarin namanya Kris ya, pikir gue dalem hati.

“Oh ya, emang kamu ga ngenalin kita sebelumnya ya?”

Ani…” jawab gue singkat.

Jeongmal? Kamu bener-bener ga pernah lihat kita di TV, youtube atau apapun?”

Ani. Memangnya kenapa?” tanya gue penasaran.

“Ahh engga, udah lupain aja hehe… Khajja kita ke kelas,” ajaknya tiba-tiba setelah menggelengkan kepalanya.

-Skiptime-

 

Hari menjelang malam, salju-salju mulai turun. Aduh mana sih si anak keluarga Li itu? Kata harabeoji, dia mau dateng buat ngasihin dokumen bisnis. Seperti apa ya orangnya? Halmeoni bilang, namanya Kevin Li. Denger dari namanya aja kayanya ni orang keren banget deh, apalagi dia putra tunggal pemilik perusahaan besar di Kanada. Jadi penasaran nih…

Ting.. tong..

Bel rumah bunyi. Pasti deh si Kevin Li itu yang dateng. Buru-buru gue lari ke depan cermin, meriksa penampilan gue. Kali aja tuh cowok ganteng, gini-gini juga gue masih punya sifat ke-wanitaan (?) dikit loh. Terus gue langsung ngacir deh bukain pintu rumah.

DEG

What? Kamu… Kamu kan si namja nyebelin kemaren?” gue kaget ngeliat siapa yang dateng.

“Mwo?”

“Wat komt je doen?!!!!! (Untuk apa kamu kesini?)” gue teriak pada namja itu.

Ya, apa yang kamu lakuin disini?” tanyanya heran ikut-ikutan teriak. Gue yakin dia ngga ngerti apa yang gue omongin barusan karena gue ngomong pake bahasa Belanda. /sombong gile ni cast/

“Aku kan tinggal di rumah ini! Kamu yang ngapain kesini? Jangan-jangan kamu ngikutin aku ya, kalau ngefans bilang aja deh.”

“Enak aja! Ngga sudi ya ngikutin kamu! Aku mau nganterin dokumen ini kepada tuan Kim. Kamu bilang kamu tinggal disini, jangan-jangan kamu pembantunya tuan Kim, iya kan?” Sial, masa cewek sekece gue dikatain pembantu sih. Ni cowok kampret abis, badan kaya tiang listrik aja songong.

“Enak aja kamu bilang aku pembantu! Aku ini cucunya tuan Kim!” sahut gue kesel.

“Haha… Mana mungkin tuan Kim punya cucu yeoja aneh kaya kamu. Yang aku tahu dari tuan Kim, cucunya itu cantik, tinggi, putih, feminin, sopan saat berbicara, pintar, bahkan dia mendapatkan akselerasi saat kuliahnya. Yeoja aneh berkepribadian ganda kaya kamu mustahil cucunya tuan Kim, jebal jangan ngaku-ngaku deh! Jangan bermimpi…!”

“Jadi kamu ga percaya nih? Ayo ikut aku masuk ke dalam! Ppalli!” ajak gue sambil narik kasar si Kris dongo itu.

“Noooh liat tuuuh! Itu aku dan kedua orangtuaku serta halmeoni dan harabeoji!”

“Haaa? Kenapa yeoja di foto itu bisa mirip banget sama kamu?”

“Ya jelas mirip itu kan aku, pabo! Hei Kris jelek asal kamu tau, aku itu yang dapet akselerasi, umurku itu baru 18 tahun. Jangan asal bicara deh kalo ga tau apa-apa! Mana dokumennya sini ppalli!”

“Ooops aku ga tau… Bodo amat ah bukan urusan aku. Sampein salam aku untuk tuan Kim ya yeoja aneh. Kasihan banget sih dia bisa punya cucu kaya kamu!” lagi-lagi tuh co nyebelin berulah. Gue ambil paksa dokumen itu lalu gue suruh dia pergi.

“Eits setega itukah? Aku kedinginan tau gara-gara dokumen ini, di luar tuh salju lagi turun, masa kamu ga ngasih aku tawaran minum kopi sih?”

Shireo! Cepat pergi aku malas lihat wajah kamu lama-lama!!! Garing tau!”

“Ah sial kamu tuh ga tau terimakasih ya, dasar yeoja aneh yang pernah kutemui. Kamu sangat tidak tahu betapa berharganya waktu-waktu yang kumiliki. Schedule ku itu sangat padat tauuu!”

“Emangnya kamu artis apa, hah? So sibuk banget sih!”

“Ne!” jawab tuh cowok singkat sambil nutup pintu keras banget dan masuk ke mobilnya. Pede banget sih tuh cowok, ngaku-ngaku artis lagi, palingan juga cuma artis kampung di RT-nya.

**

 

Hari-hari ku lewati tanpa kekasih tanpa tambatan hati…. Eeeeehh ko gue malah nyanyi lagunya Ello sih haha. Back to my story, hari-hari gue lewati sama kaya hari-hari sebelumnya. Pagi ngampus, sore les dan malem gue mendekam (?) di kamar. Ya masih seperti biasa banyak namjanamja di kampus yang nyoba caper ke gue, masih ada juga Chanyeol yang care sama gue dan masih ada si cowok somplak yang namanya Kris alias Kevin Li yang superdupel nyebelin dan selalu angkuh sama gue.

Tampak flat gue pikir, halmeoni dan harabeoji udah seminggu ini belum pulang juga, mereka masih sibuk di Jepang. Gue sih fine-fine aja, cuma satu hal yang buat gue bete di Korea. Masa sih gue ga boleh pergi jalan-jalan tanpa si Bong Yook bodyguard gue. Mending kalo ganteng, nah ini mukanya udah percis aja kaya namanya, penyok dan bonyok dimana-mana. Tapi itu tidak mengahalangi semua ide cemerlang gue, gini-gini kan gue anak pinter boo makannya gue bisa dapet akselerasi juga.

Gue mau ngelaksanain semua ide gile gue malem ini. Gue bosen mendekam di rumah segede gedong kaya gini, gue pengen banget jalan-jalan keluar menikmati salju dan pemandangan kota Seoul di malam hari. Untuk melancarkan semua ide brilian gue, gue udah nyiapin obat pencuci perut dan obat tidur buat gue racunin tuh si Bong Yook dan Ahjussi si supir gue.

Sim salabim… jadi apa… prokkk.. prokkk… proookkk….

Gokil kan gue, sekarang gue lagi ngakak liat si Ahjussi bolak-balik ke WC dan si Bong Yook yang lagi molor dengan iler bercucuran membasahi wajah pabo-nya itu. Kasihan banget ga sih tapi no what what yang penting gue bisa menggila malem ini haha..

Gue udah dandan ala model di musim dingin, gue pake jubah berbulu super tebel hasil desain Stella Mccartney ituloh desainer terkenal asal Inggris, gue pake syal rajutan oma bule, gue juga pake kupluk, sepatu boot sebetis, sarung tangan dan celana jeans super kece sepanjang abad 20. Hal itu membuat semua orang yang ada di bus yang gue naikin terheran dan seakan menatap gue penuh takjub. Sial banget kan hidup gue, udah tampil modis gini eh akhirnya harus naik bus juga, karena lo tau kan kalo kunci mobil diselundupkan (?) oleh ahjussi. Gue putusin buat cuci mata di sekitar Pasar Namdaemun, gue liat kanan-kiri banyak sepasang kekasih yang sedang malam mingguan, setdah gue jadi iri nih. Gue lihat ada pemuda-pemudi yang berkumpul dalam satu keramaian, gue terobos aja noh kerumunan dan betapa shocknya gue saat liat mereka lagi demam sama boyband ga jelas. Mereka nyanyi dan joged-joged sambil liat DVD yang si mamang (?) setel. Berhubung gue antis, gue berniat pergi meninggalkan orang-orang yang sudah terkontaminasi virus K-POP itu.

 

“Omo lihat leader Suho terlihat sangat ganteng ya..” terdengar suara orang-orang itu muji-muji salah satu personil boybandnya.

“Ne, semua Grup EXO memang sangat memukau. Mereka muda dan berkualitas..”

“Apalagi si dancing machinenya itu, terlihat sangat sexy dengan baju merahnya.”

“Kungfu panda Tao juga ngga kalah sexy nya. Lihat dia terlihat garang sekali!”

“Kyaaa… Luhan-oppa, makin imut aja kalo udah sama Sehun!”

“Suara D.O selalu menggetarkan hatiku!”

Iidiihh.. Makin lama makin norak aja pembicaraan orang-orang itu. Kayanya gue emang harus cabut deh.

“Tapi aku lebih suka Chanyeol, deep voice nya kaga nahann.. Kalo udah ngerapp bareng Kris, wwihhh bisa bikin aku pingsan seketika!” Baru aja gue mau ngelangkahin kaki buat ngejauhin segerombolan orang aneh itu, gue ngedenger mereka nyebut-nyebut nama yang udah ga asing di telinga gue… Emmm… Apa?! Chanyeol, Kris??!!

“Ommo.. benar itu kan Chanyeol dan Kris!” Gue kaget begitu ngeliat layar. Apa nama boybandnya? EXO ya? Nama yang aneh, sama anehnya dengan video klip mereka. Tarian-tarian aneh, wajah dicorat-coret, dan teriak-teriakan ga jelas. Chanyeol-oppa, namja keren yang super perfect ternyata adalah salah satu personilnya? Ommo, gue ngga habis pikir kenapa dia bisa masuk ke lingkungan aneh seperti itu… kasihan!

-Author POV

(bahasanya berubah jadi formal -___-)

Minrin meninggalkan Namdaemun. Yeoja itu berniat mencari tempat menarik lainnya. Ia berjalan melewati beberapa persimpangan jalan yang terlihat sangat sepi. Tapi bukan Minrin namanya kalo dia takut dengan jalanan yang gelap dan sepi. Dengan berani ia terus berjalan, tanpa ia sadari tiga orang pria tengah mengikutinya.

“Kyaaa….” teriak Minrin begitu pria-pria berpenampilan urakan itu menyeretnya dengan kasar.

Ya, mau apa kalian?!”

“Wow, lihat-lihat manis sekali yeoja ini! Badannya begitu aduhay,” sahut salah seorang dari mereka. Minrin terlihat kesal dengan sebutan itu. “Emangnya gue artis dangdut apa?” gerutu Minrin dalam hati.

“Agasshi, kenapa kau jalan-jalan sendirian disini? Sini biar abang temani” /anggap aja di Korea ada abang-abang/

Vloek! (Sialan! /bahasa Belanda/)” seru Minrin dan mencoba menghajar yankee-yankee itu.

“Eitss.. Wah yeoja ini sudah mau bermain kasar rupanya,” kata yankee yang bertubuh besar kepada temannya yang berambut gondrong ala Master Limbad. Mereka memegangi tangan Minrin, agar yeoja itu tidak bisa bergerak. Mereka menjatuhkan tubuh  indah yeoja itu ke tanah.

“Ommo.. apa yang mereka lakukan?” batin Minrin ketika salah seorang dari mereka mencoba melepas jaket yang dikenakan yeoja keturunan Belanda-Korea-Indonesia itu. Sedangkan yankee yang bertubuh besar asyik mengusap-usap wajah Minrin yang lembut. Yang membuat ia makin histeris yaitu yankee yang satunya lagi malah membuka bajunya sendiri.

“Tooollllooooooonggggggggg!!!” jerit Minrin ketakutan. Air mata mulai keluar dari pelupuk matanya.

“Percuma saja kau berteriak, manis. Tidak akan ada orang yang mendengarmu disini. Hahaha..”

Arrggghhhh Minrin memberontak dan mencoba melepaskan diri, meskipun sebenarnya hal itu sia-sia karena tenaga yankee-yankee itu lebih kuat tentunya.

-Kris POV- 

Aku menyetir mobil ferrari enzoku ditengah salju yang turun sangat lebat. Aku baru selesai mengikuti latihan bersama teman-teman boybandku di gedung SM. Entah kenapa akhir-akhir ini, semenjak kedatangan yeoja aneh yang bernama Minrin itu hatiku selalu gelisah memikirkannya, jangan berpikiran aneh, karena yang aku pikirkan adalah bagaimana caranya untuk menaklukkan yeoja tengik itu. Di antara semua yeoja yang mengagumi ketampananku, dialah satu-satunya yeoja yang tidak tertarik padaku. Bagaimana bisa namja se-perfect aku mempunyai antifans?

Kubelokkan setirku. Aku berniat untuk melewati rumah si yeoja ngehe itu. Sedang apa ya dia?

“Eh itu dia!” gumamku setelah melihat yeoja yang aku cari-cari keluar dari rumahnya. Ia pergi menaiki bus. Mau kemana dia? Kenapa dia tidak menggunakan mobilnya saja? Karena penasaran aku mengikutinya. Ia turun di pasar Namdaemun. Cihh, apa sih yang yeoja itu lakukan? Aku memutuskan untuk menunggunya di dalam mobil.

.

“Ya ampuun, lama sekali. Yeoja itu mau belanja apa sih?” gerutuku mulai tak sabar.

.

“Ahh, itu dia baru keluar.”

Kulihat ia berjalan sendirian menunju persimpangan jalan yang gelap dan sepi. Nekat sekali yeoja itu.

Ahh apa sih yang sebenarnya aku lakukan? Ngapain juga aku ngawasin dia? Lebih baik aku pergi aja deh! Kucoba untuk memutar balik mobilku. Sebelum akhirnya aku melihat tiga orang yankee mengikuti Minrin dari belakang.

“Kyaaaaa…..” terdengar jeritan Minrin tak lama kemudian.

Gawat Minrin dalam bahaya! Oh My God! Yankee-yankee itu mencoba me-rape Minrin! Aku harus menolongnya! Kubuka pintu mobilku.

“Tunggulah Minrin, aku akan jadi pangeran penolongmu!”

Deng… dengg…..

.

Tiinuutttt.. Tiinuuuttt..

Belum sempat aku menolong Minrin, terdengar suara sirine petugas kemanan yang sedang berpatroli datang dan membuat yankee-yankee itu ngacir meninggalkan Minrin sendirian di pinggir jalan. Bagus! Jadi aku tidak usah susah payah berkelahi untuk menjadi pangeran penolongnya. Kukendarai mobilku mendekatinya.

“Hey, yeoja aneh, lagi ngapain malem-malem sendirian disini? Cepat naik!” aku berlagak so baik menawarinya tumpangan. Astaga! Dia menangis! Buru-buru aku mencari sapu tangan dan mengelap air matanya. Kali ini bukan akting, aku tulus melakukannya.

Sepanjang perjalanan aku tidak berbicara sepatah katapun. Mobil kukendarai pelan. Aku bermaksud memberinya kesempatan untuk menenangkan diri. Aku tahu dia masih shock, terlihat dari raut wajahnya. Rambutnya berantakan, bajunya kotor, badannya gemetaran karena kedinginan, rupanya jaket bulunya tertinggal di tempat kejadian. Apa aku harus meminjaminya jaketku?

“Hei, kenapa lambat sekali mobilnya? Kamu ga bisa nyetir ya?” ucap yeoja itu tiba-tiba.

Mwo?” Aku terkejut. Cepat sekali ia merubah suasana hatinya.

“Hei kamu denger ga sih? Bukannya ferrari enzo mu ini bisa berlari hingga kecepatan 363 km/jam? Kalau kamu mengendarainya seperti ini kapan kita sampai? Atau jangan-jangan mobilmu sudah rusak ya jadi lambat sekali.”

“Enak aja.  Mobil ini harganya 1 juta US dollar. Kalau sampai lecet, kamu emang mau ngeganti, hah?” karena gengsi aku tidak mengatakan padanya alasanku mengapa mengendarai mobilku dengan sangat lambat.

“Baiklah kalo itu mau mu!” ucapku karena tidak tahan mendengar yeoja itu terus mengoceh, protes karena mobil yang kubawa pelan. Segera kutancap gas dalam-dalam. Mobilku berjalan sangat cepat hingga melampaui 100 km/jam. Kubuka jendela mobil merahku itu agar angin dapat masuk.

“Whooaaaa…” Minrin berteriak kegirangan.

Yeah Women bao jin wei yiti zai dansheng de shunjian. Que kaishi xiguan shkli he yige ren de shijie,” aku mulai menyanyikan lyric lagu history, bagian rapp tentunya karena itulah keahlianku.

“Jadi benar kamu salah satu member EXO?” tanya Minrin tiba-tiba dengan mata tertutup karena angin yang kencang dari arah jendela mobil.

“Jadi selama kamu di Korea, kamu ga tau EXO? Kasihan banget sih kamu!”

“Whahahahaha….” yeoja itu tertawa keras.

“Mwo? Kenapa kamu ketawa?” tanyaku penasaran.

“Pantes aja kamu norak, karena kamu adalah salah satu anggota boyband yang sama noraknya. Dan ternyata semua penggemarmu norak-norak juga. Haduh dunia ini ternyata udah sangat norak rupanya.”

“Apa kamu bilang?” aku melemparkan death glare ku.

“Uuuppsss… sepertinya aku salah ngomong,” katanya dengan tatapan meledek. Aku menambah kecepatan mobilku karena kesal.

.

“Gomawo Kris udah ngasih tumpangan buat aku, udah ya jangan ngambek dong! Peace!” nada suaranya berubah lembut. Haha.. Akhirnya takluk juga nih yeoja tengik. Aku tertawa puas dalam hati.

“By the way. Kenapa kamu ada disana waktu itu? Kamu ngikutin aku ya? Wahh.. Ternyata diam-diam kamu juga jadi penggemarku ya?” nada suaranya kembali meledekku. Gawat, dia tahu aku mengikutinya? Image ku bisa hancur berkeping-keping!

“Mwo? Aku kebetulan lewat situ kok. Aku kasihan aja sama kamu. Rambut acak-acakan, baju kotor, wajah udah ngga jelas. Kamu udah kaya gembel yang minta belas kasihan. Kalau orang lain tahu bahwa perusahaan appaku bekerja sama dengan tuan Kim yang mempunyai cucu sepertimu. Apa kata dunia?” aku membela diri sambil menutup jendela mobil karena aku merasa kasihan kepada yeoja di sampingku ini yang terlihat mulai kedinginan.

“Wahh, lihat wajah kamu memerah. Jangan-jangan kamu sengaja ngikutin karena kamu khawatir sama aku ya? Atau malah sebenarnya kamu menyukaiku?” dia mengabaikan perkataanku tadi dan terus saja menggodaku. Aiisshhh, yeoja ini! Lama-lama aku tidak tahan kalau bersamanya terus-terusan seperti ini.

Ahh.. Itu kan Jihyo? Teman sekelasku di jurusan e-bussiness? Aku ada ide!

Ckiiiitttt… Kurem mobilku mendadak.

“Adduuhhh! Heh, nyetirnya yang bener dong!” Minrin mengomel ga karuan.

“Hei, cantik! Sedang apa malam-malam begini? Ayo masuk!” aku sengaja tidak menanggapi omelannya. Kupanggil yeoja yang bernama Jihyo itu.

“Waahhh Krisss!!” yeoja itu teriak histeris, tidak percaya kalau aku menyapanya.

“Hei terus nasib aku gimana?” Minrin terlihat panik.

“Ya kamu turun lah! Lebih baik aku ngajak Jihyo yang cantik dan seksi, daripada kamu si yeoja aneh berkepribadian ganda,” kusuruh dia turun dari mobilku dan mengajak Jihyo masuk sebagai gantinya. Haha.. akhirnya aku bisa bebas juga dari gadis tengil itu. Aku pacu mobilku. Kulihat dari kaca spion, yeoja yang menyedihkan itu berdiri mematung dengan wajah memelas. Sejujurnya aku merasa kasihan padanya, hanya saja aku tak tahan di interogasi terus-terusan, aku juga tidak mau gengsiku turun di depannya. Mianhaeyo Minrin-ah…

 

Minrin POV

Ah cacad banget sih si Kris, sedih banget nasib gue malem ini. Terdampar di negeri antah berantah. Baru aja gue mau ngira kalo dia tuh ga senyebelin biasanya dan punya sisi baiknya, eh kandas semua fikiran gue gara-gara kelakuannya barusan. Apa dia gapunya hati apa ya, cewek sekeren gue didamparin aja dipinggir jalan, mana dingin banget lagi. Mamih please bantu gue, gue ga mau mati beku disini. Ga elit banget kan besok terbit di Koran kalo cucu penguasaha terkenal dikabarkan mati mengenaskan karena membeku di jalanan. Reputasi gue kemana entar, ga elit banget sih cara mati gue… Hiks! Ya ampun gue ingin balik ke Jakarta, mending panas deh daripada dingin kaya gini. Ah shit, gue jadi inget jaket mahal gue itu kaaan, mana limited edition lagi. Lengkap banget penderitaan gue hari ini dan sekarang saatnya gue bilang SEMPURNA!!!

Tiba-tiba… Tiiiitt….tiiiiit…

“Minrin lagi ngapain kamu disini? Aigoo... kamu menggigil kedinginan, terus kenapa kamu nangis?” ucap namja yang baru aja turun dari motor ducatinya.

Ani.. gwen-cha-na—,” jawab gue setengah mampus, saat itu gue udah ga kuat ngomong, badan gue udah menggigil kaya anak kucing abis kehujanan.

Kajja naik ke motorku, aku antarin pulang yu,” jawab Chanyeol penuh perhatian sambil makein jaketnya buat gue. /readers: keprokkeprok/

“Pegangan yang erat ya…” sahutnya lagi. Suer gue kasihan sama Chanyeol dia harus ngendarain motor tanpa jaket, bayangin betapa baiknya dia. Gue peluk aja deh dia erat-erat soalnya dia juga pasti kedinginan. /alibi banget nih si Minrin/.

**

 

Sejak kejadian itu gue jadi makin illfeel dan benci sama si CIKO. Gue manggil si Kris dengan sebutan CIKO yaitu kepanjangan dari Cina Koplok, artinya tuh kaya ejekan buat seorang etnis Cina yang wajahnya agak koplok alias bodoh, kreatif kan gue. Sebenernya gue tau kalo dia keturunan Cina-Kanada dari Chanyeol. Hari ini gue beraniin diri buat ikut ajakan si Chanyeol. Dia ngajak gue buat main ke gedung SM ngelihat EXO latihan. Sebenernya sih gue takut alergi gue kumat tapi semenjak kenal Chanyeol dan tahu luar dalemya, gue sedikit berlapang dada dan mau menerima kenyataan, kalo temen baik gue ternyata salah satu personil boyband EXO.

“Kamu kelihatan cantik hari ini, wah aku pangling loh.”

“Jinjja? Ah Chanyeol-ssi aku gasuka dibilang cantik ih. Aku tuh kepaksa dandan kaya gini soalnya harabeoji dan halmeoni udah pulang dari Jepang.”

“Ne arraseo, ga perlu dijelasin pun aku udah ngerti semua tentang kamu ko. Kajja naik ke mobil!” si Chanyeol nyuruh gue masuk, tumben banget dia bawa mobil, kaya ada feeling kalo hari ini gue bakal pake dress dan ga mungkin banget naik motor. Ah dia emang yang paling ngerti gue.

-Gedung SM 

“Thiee… Thanyeol bawa thiapa kethini? Thantik banget thih.. cittt chuuiitt,” ucap salah satu namja yang menurut gue terlihat kaya anak kecil dan cadel, ga lulus SD kali ya tuh cowok.

“Eh Sehunnie, dia itu temen kuliahku namanya Minrin.”

“Ah Channie, apa kau selingkuh dariku?” ucap namja lain dengan eyeliner di matanya yang sekarang lagi mukul-mukul bahu si Chanyeol.

“Baekki apa-apaan sih.. Tenang aja, kamu selalu ada dihatiku ko,” ucapan Chanyeol barusan berhasil buat gue natap aneh tuh cowok. Jangan bilang dia maho /praaang (piring pecah semua!!)/

“Emm.. Minrin jelek katanya ga suka EXO dan boyband-boyband Korea? Terus kenapa dateng kesini! Bilang aja ingin ketemu aku kan?” sahut si CIKO alias Kris yang baru dateng dari arah pintu dan gue cuma ngejulurin lidah kearah tuh cowok. Inginnya sih gue pukul pake linggis tuh dedemit, cuma gue ga mau kelihatan kaya orang gila aja di depan namjanamja yang baru gue kenal ini.

“Sudah sudah kajja kita mulai latihan!” ucap namja yang terlihat seksi dengan kaos oblongnya.

“Lagi pada ngomongin apaan sih??” tanya namja dengan suara tinggi yang entah berapa oktaf itu.

“Ah Kepo!!!” jawab mereka semua kompak, miris banget tuh orang gue fikir.

“Eh itu ada sulay! /Suho dan Lay maksudnya/ Cie mesranya..” ucap namja berpipi gembul layaknya bapao pada namja dengan angelic smile dan namja berlesung pipi yang sedang datang sambil merangkul. Woo.. awas ada Sule? Ternyata di Korea eksis juga ya tuh pelawak!

Suara dentuman musik mulai menggema memenuhi ruangan latihan. Keduabelas namja itu mulai nge-dance dan nyanyi, gue sih cuma perhatiin satu persatu. Kali aja ada yang nyangkut di hati gue /layangan kali yaa/. Lama-lama gue khawatir sendiri sama diri gue, soalnya gue takut kumat kalo ngedengerin musik K-POP. Kalo udah kumat tuh gue bisa muntah-muntah sambil kejang ga karuan /lebay pisan si eneng/.

Hmm, tapi gue perhatiin mereka semua lumayan juga lah dan ga alay-alay banget kok. Gue aja kali ya yang udah lebay duluan sama K-POP dan so antis ga jelas gini, jadi berasa nyesel gimana gitu. Gue denger suara mereka juga bagus-bagus apalagi dancenya, wooow amazing! Ya setidaknya mereka jauh lebih baik daripada boyband Indonesia yang suka lipsync. Saat gue tatap si CIKO kok gue ngerasa ada yang gimana getooh. Disidik-sidik tuh cowok keren juga sebenernya cuma sayang kelakuannya aja yang rada ababil. Ya ampun apa gue ga salah liat barusan? Kenapa dia ngedipin matanya ke gue, genit abis tuh cowok! Jitak…. jitak deeh!

-At Home- 

“Ndo cepat turun ke bawah, nanti kita bisa telat ke acara makan malam bisnis harabeojimu!” terdengar suara medok nenek gue dari lantai bawah.

“Ne aku akan segera turun.”

“Ommooo… Sonja-ku sudah tumbuh dewasa ternyata, kau cantik sekali dengan balutan gaun ungumu itu…” ucap harabeoji sambil menatap bangga ke arah gue. Beberapa jam yang lalu gue mengalami penyiksaan tiada tara. Lagi-lagi halmeoni nyuruh gue pake kosmetik kecantikan yang sudah turun-temurun itu. Gue juga didandanin udah kaya princess ga jelas gini, rasanya tuh kaya mau dieksekusi! Gerah abis bisa mati berdiri gue!

“Khajja kita berangkat!” ajak harabeoji. Wihh harabeoji ganteng banget pake jas itemnya, terkesan ABG tua gajelas gitu, oopsss!

Gue, harabeoji dan halmeoni berangkat ke tempat acara makan malem itu. Disana udah banyak temen-temen bisnisnya harabeoji dan… mata gue langsung tertuju ke salah satu makhluk yang ada disana. Ommo, apa gue ga salah liat? Itu kan si cowok ababil? CIKOOOOO…….!!!!! Hah keren juga dia pake jas putihnya! Tapi kenapa dia ngeliatin gue kaya gitu sih? Jadi salting sendiri deh gue!

-Kris POV- 

Ommo, apa aku salah lihat? Itu kan si yeoja tengil itu? Buset dah, dia cantik banget hari ini, rahangku serasa mau copot ngeliat raga nan indah bak intan permata bagaikan ratu Cleopatra. Uupss.. Apa yang aku bilang tadi? Cantik? No.. No.. No.. Dia pasti cuma kebetulan cantik aja hari ini!

Kulihat yeoja itu berjalan ke arahku dan..

“Ahhh…!!”

“Huppp..” Yahh.. aku berhasil menahan badannya yang hampir jatuh. Ya, dia terpeleset tadi, mungkin gara-gara high heelsnya.

“Lain kali hati-hati yaa..” ucapku so baik di depan keluarganya. Dasar yeoja tengil, kalau ngga bisa pake high heels mending ga usah pake deh! Yeoja urakan kaya dia ngga pantes pake high heels beginian, keluhku.

“Ahh.. Gomawoyo Kris udah nolongin aku,” jawabnya sambil tersenyum manis banget.

Mwo? Ada apa dengan dia? Apa dia sakit? Batinku. Minrin membungkukkan badannya kemudian melangkah pergi bersama tuan Kim dan istrinya untuk mencari tempat duduk. Aku hanya bengong melihat sikapnya hari ini. Betul-betul berkepribadian ganda!

Makan malam dimulai. Aku sama sekali tidak nafsu makan. Sedari tadi aku sibuk memperhatikan Minrin. Di meja putih yang panjang ini, aku duduk tepat di hadapannya. Appa dan eommaku duduk di sampingku. Sedangkan Tuan Kim duduk tepat di samping Minrin. Terdengar pembicaraan-pembicaraan bisnis yang panjang antara tuan Kim, appaku dan teman-teman bisnis appa yang lain.

“Wah wah, semakin tampan saja anakmu sekarang!” puji tuan Kim pada appaku yang kusadari pastinya untukku. Dunia pun sudah pasti mengakui ketampananku yang tak lekang oleh waktu ini. /lebay/

“Iya, dia kau beri makan apa sih sampai bisa tumbuh tinggi seperti itu. Haha..” tambah istrinya tuan Kim. Wah aku jadi malu. Haha..

“Haha.. Cucumu juga cantik sekali. Selain cantik, sopan, baik, ramah pula! Kau beruntung sekali punya cucu seperti itu.” Appaku balas memuji Minrin pada tuan Kim.

“Uhhukk…” Makanan yang sedang kukunyah hampir kumuntahkan. Idihh.. Appa ngga tau yang sebernya sih. Dia itu yeoja aneh berkepribadian ganda, appa!

“Ahh.. gwaenchanayo? Ini minumlah..” Minrin menawarkan air minum padaku.

Ani. Gwaenchana..” Aku semakin shock saja dengan kelakuannya.

“Ahh aku permisi sebentar..” kataku, lalu pergi menuju toilet.

Ya ampun, dia kenapa sih? Kenapa ia terlihat sangat feminin malam ini? Aku membasuh wajahku di westafel dengan frustasi. Aku harus menemuinya setelah selesai acara makan malam ini!

Aku kembali menuju ruangan luas tempat acara makan malam itu berlangsung. Betapa terkejutnya aku melihat yeoja itu sedang asyik berbincang bersama seorang namja keturunan barat yang tidak kukenal.

“Ahh.. Kevin, kemana saja kau? Lihat siapa yang datang, dia rekan bisnis appa yang baru. Dia datang jauh-jauh dari Amerika.” Appa memperkenalkanku pada namja yang tadi bersama Minrin.

Choneun Nicholas imnida,” katanya sambil menjabat tanganku, ternyata kemampuan bahasa Koreanya bagus juga.

“Dia ini pemilik salah satu perusahaan penghasil energi terbesar di dunia, Chevron Corporation. Hebat sekali kan padahal usianya baru 21 tahun,” puji appaku pada namja bernama Nicholas itu. Ommo, 21 tahun? Lebih muda 1 tahun dariku tapi sudah bisa memimpin perusahaan sebesar itu? Pikiranku jadi kacau, ditambah lagi ia tampak sangat akrab dengan Minrin. Aigo, perasaan apa ini? Ah… Memang apa hubungannya denganku kalau dia akrab dengan Minrin?

-Skiptime-

 

Greppp..

“Heh yeoja pabo!” kutarik tangan Minrin. Makan malam sudah selesai. Segera kubawa yeoja itu menjauh dari kerumunan orang-orang.

“Iiihhh, apa sih?” ia melepaskan genggaman tanganku. Ia berubah kembali menjadi yeoja preman seperti biasa.

“Heh, kamu kenapa sih hari ini? Tingkahmu aneh banget! Ga lucu banget tau, kelitikin doooong….” ucapku sambil mengelitiki telapak tanganku sendiri. /author: ngerti kan maksudnya?/

“Jadi dari tadi kamu merhatiin aku?” seringai licik terlukis di wajahnya.

Pletakk.. Kusentil jidatnya yang nongnong itu.

“Awww… Sakit dom! (bodoh /bahasa Belanda/) Kamu kenapa sih senewen gitu sama aku?”

“Kenapa tadi kamu bersikap aneh di depan orang-orang? Pake acara ngasih aku minum lagi. Terus kenapa kamu juga belaga so imut di depan orang bule itu? Dasar ganjen! Aku ngga tahan liatnya tau!” semburku.

“Ya suka-suka aku dong. Hidup, hidup aku! Emang apa hubungannya sama kamu? Dasar CIKO jelek!”

“Ya harusnya kamu ngaca dong, ngga pantes tau yeoja kaya kamu bersikap kaya gitu! Bikin aku merinding aja. Hiii… Lalu apa tadi? CIKO? Kenapa kamu manggil aku CIKO? Udah bagus-bagus namaku Kris, seenaknya aja kamu ganti nama orang!”

“CIKO itu Cina Koplok! Kamu cemburu ya aku bersikap manis sama orang bule itu? Gini-gini aku itu laku dan disukain banyak orang tau, jadi ga usah usil ga jelas deh!” Kutu kupret, aku dibilang Cina Koplok, kalo bukan yeoja udah aku gantung deh di pohon taoge!

“asdfg!@#$%^!!!!!! Pokonya aku ngga suka kamu bersikap so imut kaya tadi. Awas kalo sampe aku ngeliat kamu kaya gitu lagi. Arra?” Aku langsung pergi ninggalin yeoja itu, dan dia keliatan bengong sendiri.

DEG

Ya ampunn, dasar pabo! Kenapa aku malah ngomong kaya gitu tadi? Nanti dia malah tambah GR lagi. Ommo, hancur sudah imageku malam ini! Tamatlah riwayatku…

**

 

Beberapa hari ini aku gelisah tak karuan, aku berfikir bahwa Minrin telah curiga atas sikapku tempo hari. Aku tak mau terlihat suka didepannya, jujur sejak pertemuan awal itu aku mulai jatuh hati padanya. Ia gadis yang berbeda dari gadis biasa lainnya, aku suka caranya bila ia sedang memarahiku. CIKO? Sebutan yang menurutku unik, tak pernah sebelumnya ada orang yang berani menghinaku seperti itu. Ahhh.. gadis itu sudah membuatku menjadi pria yang lemah karena cinta. Berhubung gengsiku yang sangat besar aku masih sulit untuk mengungkapkan perasaan ini padanya. Hasil buah pikiran itikku (?) aku punya cara untuk membuatnya berhenti berfikiran aneh terhadapku. Mungkin memang belum saatnya aku mendekatinya sekarang.

Yeoboseyo,” sapaku dengan suara seimut mungkin begitu sambungan telepon diangkat.

“Ne, ngapain nelepon aku malem-malem gini? Kamu kangen sama aku ya?”

“Ciih.. kalo iya emang kenapa? hey gadis cantik besok kan Minggu tuh kita makan malem bareng yu? Aku traktir deh..” ucapku so lembut sambil membujuk gadis itu.

“Kesurupan setan mana kamu? Ko bisa tiba-tiba baik gitu, salah minum obat ya CIKO?”

“Iya nih aku ngerasa banyak dosa, aku ingin menjalin pertemanan yang baik aja sama kamu, apalagi kan aku artis terkenal masa berperilaku kasar sama gadis imut kaya kamu.”

“Eh seriusan?”

“Iya dua rius malah, mau ya? Besok aku tunggu di Restoran Tosokchon sekitar Gyeongbokgung Palace jam 19.00 KST, dandan yang cantik ya.”

“Emm… ne.”

Tttuuutt.. dia menutup telepon dariku, kurasa ia sedang jingkrak-jingkrak kesenangan di seberang sana. Ahaaaa kena kau! Semoga rencanaku besok berhasil.

 

-Weekend- 

Aku berpenampilan sangat menawan malam ini, aku berniat untuk membuatnya menangis seperti ikan kembung yang sedang galau. Mungkin aku jahat? Tapi ini caraku agar rahasia perasaanku tak terbongkar. Kuajak Hwang Ji Hyo sebagai bom atomku yang siap diledakan (?). Akan kumanfaatkan dia, supaya Minrin bisa percaya kalau aku tidak sedang tertarik padanya.

“Waah gomawo Kris sudah mengajakku makan malam,” ucap Jihyo padaku.

“Ne, aku hanya ingin merayakan keberhasilan atas debut boybandku,” ucapku so baik agar dia tak curiga dengan rencanaku.

“Mana temanmu yang lainnya? Kau bilang akan ada yang datang.”

“Sepertinya sebentar lagi ia akan datang,” jawabku, kuketuk-ketuk meja makan, aku tak sabar menunggu kedatangan Minrin. Hatiku berdebar kencang, sesungguhnya aku tak siap melaksanakan rencana ini. Aku takut kalo Minrin benar-benar kecewa terhadapku. Mianhae Minrin-ah.

DEG

“Itu…!!!! bukannya gadis yang waktu itu ada di mobil?” teriakan Jihyo membuyarkan lamunanku tadi, aku tercengang melihat siapa yang datang.

-To Be Countinued-

Agak memusingkan emang kalo baca FF ini. Bahasanya campur aduk atara bahasa yang resmi, dengan bahasa pribuminya. Oke, jadi disini, kalo bahasanya yang gahol-gahol gitu biasanya kalo lagi Minrin POV, tapi kalo udah Author POV atau Kris POV yah bahasanya yang standar-standar aja. Mudah-mudahan readers gak pada pusing, hahaha… RCL ditunggu 🙂

Advertisements

4 thoughts on “Cintaku Blasteran (Chapter 1)

  1. Ahahahaha gue ngakak guling2 bacanya. . . Kocak + somvlak banget ffnyaa. . Cuma agak gak enak pas baca dialognya ada campuran bahasa baku sama enggak. Enaknya siih sekaligus aja gak baku biar lebih kece. . Tapii bagus kok jarang nemu yg giniii. . .
    ^^

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s