Cintaku Blasteran (Chapter 2 Final)

Cintaku Blasteran

Title: Cintaku Blasteran (Blang blang blang)

Author: D.O.ssy & Sunkay

Genre: Comedy, Romance, Family, Teenlife

Main Cast: Kevin Li (Kris), Minrin (Kim Minrin)

Other Cast: Park Chanyeol (Chanyeol EXO), Hwang Ji Hyo (OC), Nicholas Spencer (OC), and another EXO members

Length: 2 Shoots

Poster Credit: Kryzelnut @ Cafe Poster


Previous : Cintaku Blasteran Chapter 1


-Kris POV-

Ternyata Minrin datang bersama seorang namja, mereka terlihat sangat mesra. Tangan Minrin menggandeng lengan namja yang sangat kukenal itu. Ya, aku tak percaya dengan apa yang ku lihat. Cettaaaaaarrr.. rasanya kilat menyambarku seketika itu. Asap hitam keluar dari sekujur tubuhku.

“Mian, membuat kalian menunggu lama..” sapa Minrin tersenyum ke arahku dan Jihyo.

“Eh hyung.. Kupikir siapa, ternyata hyung toh yang mau mentraktir kita semua.. Haha kok bisa kebetulan sekali ya?” ucap Chanyeol barusan berhasil membuatku gelagapan.

“Haha.. emm.. ehh.. iii–yaaaa, ayo cepat kalian mau pesan apa?” Sial rencanaku gagal! Ternyata Minrin jauh lebih pintar dariku, awalnya aku ingin membuatnya cemburu, eh ternyata dia malah datang dengan dongsaengku sendiri. Apa mungkin mereka mempunyai hubungan yang istimewa? Atau inikah taktik Minrin untuk mengelabuiku? Jangan-jangan ia sudah tahu rencanaku sebelumnya.

“Ada apa Kris kelihatannya kamu sedikit gugup? Ayo cepat katanya mau traktir kita, aku mau pesen Samgyetang ya?” sahut Minrin dengan wajah watadosnya, aisshhh gadis ini benar-benar cerdas.

“Aku juga hyung, aku pesan insamju ya buat minumnya?”

“Aku juga mau dong, Sangyetang itu Chicken and Ginseng Soup kan? Wah ini makanan kesukaanku,” balas Jihyo sambil tersenyum senang ke arahku.

“Ah ne silahkan pesan, aku sih maunya kimchi rasa ginseng aja ah.. Jihyo-ssi lebih baik kamu pesan makanan yang sama aja denganku.”

“Waeyo?”

“Ya biar lebih kompak aja dan kelihatan sehati hehe.”

“Ne,” kulihat wajah Jihyo mulai memerah, walau rencana awalku gagal, aku masih punya rencana lainnya. Akan kubuat Minrin tetap cemburu melihat kedekatanku dengan Jihyo. Tak berapa lama kemudian pesanan kami pun datang, entah mengapa Minrin melihatku dengan tatapan sinis. Sepertinya ia sudah mengetahui semua rencanaku.

“Emm kelihatannya lezat sekali.. Chanyeol-ah buka mulutmu.. Aaa….”

“Haah? Ne.. Yummy, benar-benar lezat apalagi kalo disuapin sama Minrin hehe.”

Astaga apa yang baru saja aku lihat. Minrin malah membuat hatiku panas, bak gunung berapi yang mau meletus.

“Eheeeem..” Aku berdehem kepada mereka. “Jinhyo-ssi sini dekatkan wajahmu padaku.”

“Wae?”

“Itu ada sisa makanan belepotan dibibirmu.” Ku usap bibir Jihyo menggunakan tissue dengan sangat lembut dan slow motion. Berharap Minrin melihatnya.

“Gomawo Kris.” Aku hanya mengangguk dan memasang wajah semanis mungkin ke arahnya dan sesekali melirik ke arah Minrin. Ah aku rasa wajah kerenku ini terlihat konyol malam ini.

“Chanyeol-ah aku jadi inget, bukannya jaket kamu tuh masih ada di aku ya? Aduh aku lupa ngembaliin nih, besok malem mampir kerumah aku ya? Halmeoni ingin ngelihat kamu tuh katanya, dia penasaran sama orang yang udah nolongin aku pas terdampar di jalanan waktu itu. Nyebelin banget ya orang yang ngedamparin aku.”

“Oh iya aku juga lupa, asiiiik mau ketemu calon mertua dong.”

“Ih halmeoni itu kan bukan eomma aku, gimana sih.. dasaaarrr.” Aduh rasanya telingaku mau pecah mendengar percakapan mereka, ah aku sudah tak tahan. Mana Minrin nyindir-nyindir aku lagi, aigooo..

“Eh Jihyo pulang yu, entah mengapa aku ngerasa gerah disini,” ajakku pada Jihyo. Omoo.. apa yang barusan kutakatan, ah sial aku keceplosan.

“Heii CIKO sekarang kan lagi musim dingin kok bisa kepanasan sih?” cibir Minrin padaku.

“Iya ga tau nih bahan bajuku dari kulit rubah kualitas dewa sih jadi agak kurang cocok kali ya kalo dipake buat makan malem,” balasku yang sungguh tidak masuk akal, tak bisa kubayangkan gimana ekpresi wajahku saat itu.

“Oh ya sudah hati-hati ya hyung.. Paipai” ucap Chanyeol dengan senyum lebarnya. Ah kalau bukan dongsaengku udah aku tonjok juga tuh anak.

-Minrin POV-

“Chanyeol-ah gomawo banget buat hari ini.. Rencana kita berhasil! Good Job.”

“Ne Minrin-ah, pasti hyung udah ga tahan tuh ngelihat kemesraan kita tadi. Tapi aku jadi ga enak gini sama dia, kalo dia sampe tau aku bersengkokol sama kamu waaah pasti dia udah ngamuk kaya ibu-ibu yang ga dikasih uang belanja sama suaminya tuh.”

“Tenang aja, itu semua urusanku. Sekali lagi gomawo ya, nanti aku sampein salam kamu buat Shin Ahra deh.”

“Jinjja? Asik jadi ga sabar buat ketemu Shin Ahra besok di kampus.”

“Cie-cie si keriting bisa ngeceng cewe juga, aku kira kamu sukanya cuma sama Baekhyun aja.”

“Ah Minrin gimana sih, gini-gini aku cowo tulen loh.”

Akhirnya rencana gue berhasil juga, gue udah nyium hal yang mencurigakan dari gelegat si CIKO saat nelepon kemaren. Emang dia pikir gue cewe bodoh apa, pake acara muji-muji gue gitu. Bingo! Rasain tuh mau manas-manasin orang eh malah panas hati sendiri hahaha berhasil… berhasil… horee… (Dora Mode On).

-Kyung Hee Cyber University-

“Acieee Chanyeol bisa jalan bareng Shin Ahra, traktirannya mana dong!”

“Iya nanti aku traktir kalo udah jadian tapi! Ih Minrin, kamu itu kan baru 18 tahun, nah aku udah 20 tahun! Kok ga mau manggil aku oppa sih? Biar rada keren gimana gitu.”

“Shireo, huh maunya. Walau baru 18 tahun tapi aku udah bisa sekelas sama kamu kan? Wllee 😛 jadi perlakuin aku kaya teman seangkatan kamu dong.”

“Ya emang sih, tapi kalo dari segi umur kamu itu seharusnya baru semester 2 nah sekarang langsung loncat ke semester 6. Dasar otak kamu encer banget sih sampe dapet program akselerasi segala. Kok kamu bisa ya, kenapa aku engga?”

“Iya dong itu tuh kayanya FF deh! Oh iya ini jaketnya. Gomawo ya”

“FF apaan?”

“Fanfiction eh bukan, FF itu Faktor Face. Mungkin wajah kamu kaya orang susah kali, jadi ga bisa dapet akselerasi kaya aku hahaha…”

“Sial! Kujitak juga kamu… huuuu… yaudah yodongasengku siniin jaketnya.”

**

 

Hari ini gue pengen banget maen basket, udah lama nih gue ngga maen semenjak keluarga besar ngelarang-larang gue buat ikutan klub basket. Rasanya tuh kaya kehilangan banyak kekuatan (power rangers kali ya). Bener-bener deh gelar Jawa ningrat si halmeoni bikin gue menderita dunia akherat. Kebetulan gue udah bawa seragam basket kesayangan gue. Gue ganti dulu ah.

Ahh sial lapang basketnya udah ada yang make. Itu pasti anak-anak dari klub basket kampus gue. Terpaksa deh gue duduk dipojokan nunggu semuanya beres latihan. Eh bukannya itu si CIKO? Jadi dia ikutan klub basket juga toh? So iye banget sih…

“Waktu latihan sudah habis kapten, kita pulang duluan ya!” ucap salah seorang dari mereka kepada Kris, terus mereka semua pergi ninggalin namja itu sendirian di lapangan. Oohh, hebat juga ya si Cina Koplok itu, ternyata dia kapten basketnya ya.

“Dasar yeoja sialan! Pabo! Ababil! Tengil! Kupret! Berani-beraninya dia bikin aku konyol di depan si Jihyo dan Chanyeol! Belum tau aku murka ya?!” Si CIKO marah-marah ga jelas gitu sambil maen basket sendirian. Kasian amet nasib tuh bola dapet perlakuan kasar dari empunya.

“Awas kau ya Minrin pabo! Akan kubalas kamu! Azabku untukmu akan sangat perih!! Rasakaaan… Ciawwww…..” Mwo? Jadi si CIKO marah-marah gara-gara gue? Mana tu bola basket ditendang kasar gitu lagi.

“Ahhhh pabo! Stupid! Avivēki! Bèn! (Bodoh #bahasa Kanada, China)” Ngomong apa sih dia? Lama-lama gue jadi ngga ngerti.

“Aigoooo kenapa di dunia ini ada gadis seperti dia, Tuhan?” Lagi-lagi tuh orang nyembur kata-kata ga jelas yang buat gue dongkol! Udah kaya mbah dukun baca mantra aja tuh si CIKO!

.

“Eheemmm.. cie yang barusan baru beres main sama kumpulan jomblo sesat!” gue berdehem keras. Wah, si CIKO keliatan kaget setengah mati sama kedatangan gue yang kaya siluman dari Gunung Kidul (?). Wajah tablonya itu lucu banget deh. Jadi gemes, ingin nendang! (loh).

“Emm.. Ngga salah denger nih aku barusan? Pantesan dari tadi panas kuping mulu, eh ternyata! Sungguh ter……laaa….luuuuuu,” sindir gue sambil berkacak pinggang bak majikan yang lagi ngamuk sama jongosnya ala-ala Rhoma Irama.

“Hahh… Ehh kita bukan kumpulan jomblo sesat tau! Asal banget sih kalo ngomong rese! Emang aku bilang apa barusan? Telinga kamu yang udah rusak aja kali! Makannya bersihin dong!” Dia nyoba bela diri. Ya ampun ekspresi bodohnya makin keliatan aja! Kok bisa ya dia jadi artis? Heran gue…

“Ahh, ngaku aja deh. Kamu cemburu kan aku deket-deket sama si caplang?” (Caplang tuh Chanyeol maksudnya #author nista banget. Maaf ya ^^v)

“Mau tahu atau ingin tau banget?” bales dia dengan wajah so imutnya yang ngebuat gue ingin muntah.

“Ah jayus banget sih kamu! Tinggal ngaku aja ribet, ga akan aku masukin penjara kok kan aku bukan polisi cinta! Aku juga bukan Lee SooMan.”

“Apa hubungannya ai kamu? Ga nyambung pisan ih (Kris berubah jadi orang Sunda) Aiiish pede banget sih kamu, aku tuh cuma lagi lara merundung menyesakkan dada sungguh hanya kau lah sebagai pelipur lara!”

“Omoo.. alay banget sih kamu Kris. To the point aja deh maksudnya apa?”

“Euuuh katanya pinter masa ga ngerti, arti lara merundung menyesakkan dada sungguh hanya kau lah sebagai pelipur lara itu G-A-L-A-U!”

“Astaga naga! Mau ngomong gitu aja mengkol-mengkol dasar blasteran Cina-Kanada sarappp!”

“Eits beraninya ngehina aku, kaya kamu bukan blasteran sarap juga deh. Kata Chanyeol kamu itu blasteran Belanda-Jawa-Korea kan? Lebih ancur dong daripada aku,”

“Eits tidak bisaaa… yang ada aku tambah kece daripada kamu dong!”

“Ah terserah deh aku bosen cekcok terus sama kamu. Air liurku udah membeludah tau! Hey yeoja tengik, gimana kalo aku tantang kamu main basket!?”

“Emang kamu aja yang ngerasa gitu hah? Gigi aku juga udah kering tau cekcok terus sama kamu! Oke siap, siapa takut?” Weiss, berani-beraninya dia nantang gue. Ngga tau ya dia kalo gue itu pemain basket nasional waktu SMP.

“Oke!” Dia mulai berlari sambil mendribble-dribble bola basketnya. Dan pertarungan hidup-matipun dimulai. Cihh, hebat juga nih kapten, tapi gue lebih hebat dong. Nih buktinya skor udah 14-9. Hebat kan gue? Secara, titisan Michael Jordan! Tapi kasian juga sih tuh si CIKO kayanya udah frustasi berat ngelawan gue. Sekarang gue lagi ngebawa bola, gue mau masukin ke ringnya si CIKO. Blusshhh… Yeahh akhirnya gue menang telak dengan skor 29-18.  Tapi ternyata eh ternyata ni cowo satu belum mau ngalah dia masih tetap dengan keegoisannya yang mendarah daging (?) Gue ladenin aja deh si CIKO.

Hupp.. gue lancarkan lagi aksi gue. Tiba-tiba..

Klitik, klitikk.. (emang ada suaranya ya? #author ngaco)

“Ommo.. Geliiii…!!!” Sialan dia ngelitikin gue dari belakang. Gelii mamih!

Gubbrraakkkkkk…..

Gue buka mata gue. Gue udah terlentang ditengah lapang. Ommo, gue nindihin Kris!

.

#Author: Gini kronologinya. Si Minrin yang lagi bawa bola tiba-tiba dikelitikin sama si Kris dari belakang. Terus dia geli dan akhirnya ngga sengaja bola yang dia pegang kelempar ke belakang tepat kena wajahnya Kris. Kris yang kena bola langsung jatoh dan otomatis Minrin juga ikutan jatoh soalnya Kris lagi megangin pinggangnya si Minrin. Pada ngerti kan?

Readers: #ngangguk-ngangguk

.

“Aduuhhh..” Gue berusaha bangun.

“Ommo.. CIKO.. Heh, CIKO ireona!” Ya ampun dia pingsan! Pasti karena wajahnya kena bola gue, tambah lagi kepalanya kebentur di tanah, terus gue nindihin dia pula. Liat tuh, dia sampe mimisan gitu! Ommo, eottokhe? eottokhe? Mana ruang kesehatan udah tutup lagi. Apa gue bawa aja ya nih mayat idup ke mobil gue? Eh tapi kan ada si Bong Yook dan si supir? Ahh gue pake aja mobilnya si CIKO deh biar keren.

“Waar is de auto?” (Di mana mobilnya?) tanya gue dalem hati, untungnya gue berhasil nemuin tu mobil dengan cepat. Gue bopong si tiang listrik itu masuk ke mobilnya, sumpah berat banget badannya, dietnya gagal kali ya. Udah gitu badannya itu baunya bukan maen, kaya menyan yang suka dipake mbah dukun dan parahnya keteknya itu lebat banget sama bulu. Aish… Gue jadi geli ingin nyukur tuh bulu ketek pake gunting rumput.

“Emmhh.. Mwo? Aku dimana?” suara si CIKO yang baru sadar.

“Di neraka!” jawab gue.

“Apa aku udah mati? Oh malaikat pencabut nyawaku tolong berikan aku kesempatan hidup sekali lagi, jebaaaaal…..”

“Aish hei Kevin Li buka dulu matamu! Aku kerjain gitu aja udah ketipu odong banget sih.”

“Yakk! kamu lagi ngapain di mobilku? Berhenti! Dasar… aku kira aku udah bener-bener mati!”

“Idihh.. ngga tau terimakasih banget sih kamu! Udah baik aku mau nganterin kamu ke Rumah Sakit!”

“Aihh dasar pabo! Berani-beraninya kamu pake mobil 1 juta dollarku seenak idungmu!”

“Udah diem aja kamu!” Berhubung nih namja kampret udah bangun, gue ngga jadi deh bawa dia ke RS. Ah sekalian aja deh jalan-jalan, jarang-jarang kan gue bawa mobil beginian di Korea. Gue pacu mobil merah si CIKO ke suatu tempat.

“Jalan-jalan yu aku bored nih.”

“Shireo, aku sibuk! Aku harus latihan, kau tau kan aku ini Arti—–”

“Stop! Sombong banget sih, tanpa kamu sebutin berulang kalipun aku juga udah tau kalo kamu itu artis! Tapi aku ga bangga kok punya temen artis kaya kamu.”

“Ah itu semua karena kamu yeoja pabo! Oke baiklah tapi sebentar aja ya, mau kemana kita? Ayo kita tanyakan pada peta.. petaaa..” (Dora mode on nya muncul lagi)

“Het is veel leuker om naar het strand te gaan” (Lebih menyenangkan untuk pergi ke pantai)

“Ngomong apa sih kamu ga jelas banget!”

“Ke pantai pabo!”

“Buset galak banget nih yeoja! Aku kira kamu ngomong betis lu keram memar sakit gan! bruakakak tuuuuttt…”

“Hasemeleh… tuh ketawa udah kaya bunyi kentut aja! Jadi mau ga nih?”

“Jauh pisan atuh neng geulis (Kris kesurupan setan Sunda lagi), kita ke Insa-dong aja yu?”

“Jiaaah nyebelin! Oke deh yang penting jalan-jalan….”

Si Kris ngajak gue ke Insa-dong disana banyak banget kedai-kedai dan toko berejejer rapi yang ngejual kerajian asal Korea. Ada juga pernak-pernik yang menurut gue unik, tapi gue tetep bangga sama kerajinan negara gue ko. Ya secara walaupun gue blasteran ga jelas, gue udah tumbuh besar di bumi pertiwi Indonesia tercinta.

“Nih buat kamu! Teh hijau bubuk khas Korea. Teh itu banyak manfaatnya loh. Dapat menurunkan resiko kanker, stroke, kolestrol dan penyakit jantung, menurunkan tekanan darah, meningkatkan konsentrasi belajar, memperkuat sistem kekebalan tubuh, membantu menurunkan berat badan, dan menguatkan tulang,” kata si CIKO so menggurui sambil nyerahin teh bubuk yang baru dibelinya ke gue.

“Dan setau aku, teh bisa mengurangi depresi dan stress. Cocok banget buat kamu yang selalu stress karena mikirin aku, jadi kayaknya akan lebih efektif kalo kamu beli satu lagi buat kamu sendiri!” bales gue sekenanya.

“Aissshhh..” gerutu si CIKO kehabisan kata-kata buat ngebales gue. Haha.. CIKO CIKO.. Lo kudu berguru seratus tahun dulu kalo ingin menang adu mulut lawan gue.

“Khajja kesana!” gue narik tangan si Kris ke toko yang ngejual hanbok, itu loh baju tradisional khas Korea. (readers: udah tau thor! -.-”)

“Omoo… ga salah nih?”

“Nde.. ayo coba pake hanboknya. Kali aja berubah jadi lebih ganteng!” gue tunggu si Kris yang lagi ganti baju sambil ngeliat pernak-pernik lainnya.

“Eotte?” Dia muncul dari balik tirai.

“Wuiihhh.. kamu kelihatan kaya panglima perang… iya panglima perang yang….. yang…. mau mati sekarat!”

“Aihh.. kirain mau muji eh malah ngehina! Minrin-ah lihat itu disana ada baduuut…”

Cupp…

“Sial! Kenapa nyium sih! Ahhhh….. mamih pipi aku udah ga perawan lagi!” SI CIKO barusan ngebohongin dan nyium pipi gue singkat, terus langsung kabur gitu aja, aduh rasanya tuh panas ga tau kenapa malu banget.. ingin deh gue abisin tuh orang.

“Ahh,, aku cape duduk disana dulu yu!” Dia ngajak gue duduk di bangku panjang deket toko keramik di pinggiran Insadong setelah gue pukul-pukulin dia pake jurus silat gue. Iya yah, kasian juga si Kris pasti cape, udah kesakitan karena gue pukulin babak belur, terus stress karena kerjaan, tambah lagi stress gara-gara kelakuan gue selama ini.

“Emm.. Tunggu disini ya. Aku mau beli minum dulu.” Ya boleh lah sekali-kali gue berbakti sama temen gue yang satu ini. Terus gue pergi nyari minum buat si CIKO, eh Kris maksudnya.

“Nih..”

“Ne, gomawo Minrin-ah,” katanya sambil nerima cappuchinno yang gue bawa.

Hari menjelang petang. Gue masih duduk di sini, di bangku panjang pinggiran pasar Insadong berduaan sama si Kris. Ngga ada satu patah katapun yang terucap dari mulut gue maupun Kris. Diam seribu bahasa. Suasananya jadi agak sedikit canggung disini apalagi setelah insiden dia nyium pipi gue. Gue liat Kris yang duduk di samping gue. Dia masih diem dengan pandangan kosongnya. Aigo, gue lupa. Si Kris kan belum diobatin dari tragedi bola basket tadi, liat tuh dia mimisan lagi!

.

Author: Kasian banget ya nasib leader kita. Entah lu Kris mimisan karena insiden bola tadi, entah saking saltingnya depan Minrin.

Kris: Thor, kok gue kebagian peran jelek melulu sih! #ngambek sambil nyusut ingus

Author: Udah lu diem aja deh! nanti gue ganti cast baru tau rasa! #author jahat

.

“Hadoohh.. Liat tuh, CIKO. Kamu mimisan lagi!” Buru-buru gue keluarin tissu buat ngelap ingus, eh mimisannya si Kris.

“Ah.. Gomawoyo Minrin-sshi,” katanya lembut. Gue bersihin deh idungnya yang berdarah sambil gue perhatiin wajahnya yang cuma kena sinar matahari senja itu. Ommo, kulitnya mulus banget!

Deg..

Mata gue sama matanya bertemu. Ommo, kenapa gue malah jadi deg-degan gini ya? Ya ampun..

“Kamu perhatian banget hari ini,” katanya tiba-tiba sambil tersenyum evil.

“Ya aku ngerasa bersalah aja. Soalnya kamu kaya gini juga kan gara-gara kena bolaku.”

“Oh ya…? Masaa…” katanya mulai ngegodain gue.

“Ya, stop! Jangan deket-deket. Aku ngga tahan liat wajah tablomu!” Aigoo, gue malah jadi salting gini. Iiidiiihh.. Apa-apaan sih si CIKO? Dia malah ketawa-ketawa sendiri.

Hening lagi.. Suasana jadi tambah canggung.

Plekk..

Mwo? Kris tidur di pundak gue? Aigoo, eottokhae? Apa gue bangunin aja ya? Ah jangan, kasian! batin gue. Akhirnya gue biarin aja si CIKO tidur.

**

 

Hooaammmm… Udah larut ternyata.. Ya amplop gue ketiduran disini! Jam berapa sekarang? Gusti, udah jam 11 malem? Gawat, gue harus buru-buru balik!

“Aigoo, nih anak tidurnya kaya kebo ya! Heh CIKO, ireona!” gue bangunin tuh si Kris yang masih tidur nyenyak di pundak gue.

“Hemmm.. 5 menit lagi..” katanya dengan mata yang masih nutup. Eh, dia malah meluk gue! Dikata gue guling apa?

“Ireona!!” gue dorong badan gedenya.

“Ya ampuunn CIKOOO… Berani-beraninya bikin pulau di bajuku!!!”

**

 

Hari-hari gue lewatin seperti biasa. Pagi ngampus, sore les dan malem gue diem di kamar. Ya masih seperti biasanya, masih dengan namja-namja mupeng di kelas, masih dengan Chanyeol yang sekarang udah jadi pacarnya Ahra tapi tetep deket ma gue, dan masih dengan cowo somplak yang  namanya Kris, dia masih nyebelin seperti biasa, tapi entah kenapa akhir-akhir ini jadi kerasa spesial buat gue. Gue ngerasa seneng banget ketemu dia, yah meskipun ujung-ujungnya selalu berantem. Dan sebaliknya gue jadi galau kalo ngga ketemu dia, gue jadi galau kalau ada yeoja deket-deket dia, apalagi dia kan salah satu personil boyband yang lagi naik daun dan punya jutaan fangirl. Arrgghhh.. Kayanya emang gue udah bener-bener kena peletnya Kris deh!

“Mamih, papih…..!” teriak gue begitu ngeliat mamih papih gue udah ada di ruang keluarga.

“Kapan mamih papih datang ke Korea? Kok ngga ngasih kabar ke aku dulu sih?”

“Ya mamih sama papih mau ngasih sureprize buat kamu, honey.”

“Wah, ternyata anak papih udah gede ya. Ngga kerasa bentar lagi ninggalin papih!”

“Iya, mamih sampai kaget ngedenger berita gembira itu.”

“Mwo? Berita gembira apaan emangnya?” gue ngga ngerti sama apa yang dibicarain mamih dan papih.

“Lho bukannya sebulan lagi kamu mau ——?”

-Author POV-

“Hei Kevin, lama tak jumpa!” sapa seorang namja asal Amerika bernama Nicholas sambil menjabat tangan Kevin Li alias Kris.

“Ya, bagaimana urusan bisnismu dengan appaku?”

“Luar biasa baik. Chevron Corporation tidak akan bisa semaju ini tanpa bantuan perusahaan appamu.”

“Haha.. Bagus kalau begitu.”

“Oh ya, aku ingin kau datang ke pesta pernikahanku bulan depan.”

“Mwo? Kau akan segera menikah? Siapa pengantin wanitanya?”

“Namanya Audrey..”

“Audrey, nama yang cantik. Beruntung sekali wanita itu mempunyai calon suami pengusaha muda sukses sepertimu.”

-Kris POV-

Aku sudah tidak sabar untuk menyatakan perasaanku pada yeoja itu. Ya yeoja yang selalu membuatku tidur tak nyenyak tiap malam. Hari ini aku berniat membawanya menghadiri pernikahan teman bisnisku Nicholas. Seharusnya Minrin juga datang ke acara pernikahan karena ia juga mengenal pria bule itu. Sudah hampir 3 minggu aku tidak bertemu dengannya, karena liburan semester di kampus dan aku harus kembali ke China untuk melaksanakan beberapa perfomance dengan EXO-M. Aku begitu merindukkan sosoknya, tapi lagi-lagi gengsiku terlalu membahana untuk sekedar menanyakan kabar atau mengirim message untuknya.

Aku pacu mobilku menuju rumah Minrin tapi dijalan aku bertemu dengan Jihyo, ia memaksa masuk ke dalam mobilku entah mengapa. Hal itu membuatku gagal untuk menemui Minrin, akhirnya terpaksa aku pergi dengan Jihyo ke acara pernikahan itu.

Terlihat banyak tamu undangan yang sudah hadir, aku pun masuk dan duduk bersama tamu undangan lainnya. Kulihat semburat senyum bahagia tampak jelas di wajah Nicholas yang sedang berdiri menunggu kehadiran sang pengantinnya di altar. Tak berapa lama mempelai wanita memasuki ruangan bersama dengan sang wali yaitu appanya sendiri. Sayangnya aku kurang jelas melihat wajah sang mempelai wanitanya karena tertutup dengan kain putih yang menyatu dengan gaun pengantin itu. Kuputar pandangan ke setiap sudut ruangan, tapi tak kunjung kutemukan sosok yeoja berkepribadian ganda yang telah melelehkan hatiku itu. Sepulang dari acara ini aku berniat untuk mengajaknya nge-date, aku ingin pergi ke pantai sesuai keinginannya dulu padaku.

“Waaah.. liat pengantin wanitanya sudah datang. Ia tampak cantik sekali dengan gaun indahnya itu,” bisik tamu undangan dari berbagai arah.

“Kris sadar sesuatu ga sih? Entah kenapa aku ngerasa mempelai wanitanya itu kelihatan sedih loh, dari tadi aja nunduk melulu, something wrong is happening!”

“Maksudmu apa Jihyo? Mempelai wanita itu pasti kelihatan sedih karena ia sangat terharu di hari pernikahannya! Saat kamu nikah nanti pasti kamu bakal ngerasa gitu juga ko.”

“Ahh.. aku tuh wanita, aku bisa ngerasain hal yang ganjil disini. Percaya deh!”

“Udah deh jangan berpikiran aneh-aneh, kita ga mau ngeganggu kekhidmatan upacara ini kan?”

Akhirnya mempelai wanita itu tiba di altar dan sang appanya memberikan genggaman tanggannya pada sosok Nicholas. Entah mengapa terbayang sosok Minrin di pikiranku, aku sedang sibuk mengkhayalkan pernikahanku kelak dan entah mengapa sosok Minrin yang justru hadir dalam pikiranku. Sepertinya gadis itu benar-benar sudah berhasil merebut hatiku. Betapa bahagianya aku kalau suatu saat nanti aku bisa bersanding dengannya. Ah.. sayangnya gadis itu tidak ada disini, padahal kalau ada pasti akan terasa berbeda.

Tak lama kemudian sang pastur mulai angkat bicara, ia menyuruh sang mempelai lelaki untuk membuka kain yang menutupi wajah sang mempelai wanita. Aku begitu penasaran dengan wajah wanita bernama Audrey itu.

Jlebbb….

Betapa hancurnya hatiku saat itu, aku benar-benar tak menyangka. Tubuhku mendadak lemas dan kakiku seakan sudah tak mampu lagi menopang tubuhku untuk berdiri lebih lama. Air mataku menetes sesaat, karena sekuat tenaga kucoba untuk menyekanya kembali. Sosok Jihyo yang ada di sampingku hanya tercengang dan sesekali memperlihatkan wajah penuh tanya. Aku benci suasana kaku seperti ini, aku sungguh membencinya!

“Saudara Nicholas Spencer, apakah anda bersedia untuk memiliki dan melindungi saudari Audrey Minrin Praburespati sebagai istri anda seutuhnya dalam keadaan baik dan buruk, kaya dan miskin, sakit dan sehat, untuk menyayangi, mencintai dan menghargai selamanya sampai ajal menjemput?”

“Ya, saya bersedia,” jawab tegas Nicholas yang semakin membuat hatiku terbakar. Aku sungguh bodoh sampai aku sendiri tidak tahu nama gadis yang kucintai. Sebelumya aku mengira ‘Audrey’ adalah orang lain tapi tebakanku meleset. Sepertinya dewi fortuna sedang tidak berpihak padaku. Rasanya ingin ku tinggalkan ruangan ini, tapi aku tidak mau membuat orang berpikiran aneh terhadapku. Kucoba untuk terus bertahan dalam kesakitan ini, sungguh rasanya seperti racun yang memasuki tubuhku secara perlahan dan sedang menjalar menghancurkan semua sel di tubuhku yang sewaktu-waktu bisa meledak mematikanku begitu saja.

“Saudari Audrey Minrin Praburespati, apakah anda bersedia untuk memiliki dan berbakti kepada saudara Nicholas Spencer sebagai suami anda seutuhnya dalam keadaan baik dan buruk, kaya dan miskin, sakit dan sehat, untuk menyayangi, mencintai dan menghargai selamanya sampai ajal menjemput?!”

“Emmm… euh…” Entah apa yang dipikirkan gadis itu, ya gadis yang sangat kucintai melebihi apapun yang baru kusadari baru-baru ini. Andai saja aku lebih cepat beraksi mungkin semua ini tidak akan terjadi. Ia hanya diam terpaku di sana, menatapku dengan mata sembabnya yang tak kuketahui kenapa. Ia terus menatapku dan sontak membuat semua tamu undangan menatap ke arahku juga. Aku tak tahu apa yang ada di benak pikirannya sekarang, bahkan aku juga tidak tahu siapa lelaki yang dicintainya sehingga membuatnya ragu untuk menerima pinangan seorang Nicholas. Aku yang melihat miris wajah gadis itu berusaha memberikan senyuman dan mengangkat tanganku, untuk memberikan aba-aba ‘Silakan..’ walau sebenarnya hatiku tak siap untuk itu. Akan tetapi Minrin malah menangis tersedu sambil sesekali menatap wajahku lekat-lekat dan Nicholas secara bergantian. Suasana ini sangat membuatku tersiksa. Tuhan, kuatkan aku.. Jebaaaal..

.

(Author numpang lewat, lebih mengena kalo sambil dengerin lagunya Taeyang-Wedding Dress)

.

“Saudari Audrey Minrin Praburespati, apakah anda bersedia?” ucapan penegasan sang pastour membuat tubuh gadis itu tersontak kaget sepertinya ia sedang terhanyut dalam lamunan, berusaha berpikir keras. Timbul banyak pertanyaan di benakku. Untuk apa Minrin menatapku seperti itu? Mengapa dia tak kunjung menerima Nicholas sebagai suaminya? Atau mungkin Minrin mencintai orang lain? Tapi siapa orang itu? Chanyeol kah? Atau… ah pertanyaan yang klasik, aku tak mengerti dengannya.

“Ma…aa..fffff.. a..kuu… ti..daa..kkk BISA!” ucap Minrin sambil memberikan penegasan pada kata terakhir. Aku masih tidak percaya dengan yang barusan ia katakan, apakah ia benar-benar menyukai Chanyeol sampai-sampai ia menolak Nicholas? Ini sungguh sulit untuk diterima. Kulihat Minrin mengangkat gaun panjangnya dan berlari keluar dari ruangan. Entah mengapa kakiku terbawa untuk mengikutinya, berlari untuk mengejar gadis itu. Aku sudah tidak mempedulikan semua tamu undangan kala itu.

“Minrin-ah tunggu….” teriakku padanya.

“Rereeey mau kemana sayang?” teriak wanita setengah baya yang kupercaya adalah eommanya. Aku terus berlari mengejar gadis itu. Ada perasaan senang karena pernikahannya batal tapi rasa takut lebih besar menghantui pikiranku. Aku takut dongsaengku sendiri yang sekarang sedang ia cari, aku sangat tidak siap kalau Chanyeol lah pria yang sebenarnya ia cintai.

Ku kejar Minrin hingga akhirnya ia sampai di pinggir jalan raya, tiba-tiba sebuah Motor Ducati besar yang sangat kukenali berhenti tepat dihadapan gadis itu. Hatiku sakit saat itu, tepatnya saat mengetahui bahwa Chanyeol yang menjemput Minrin. Kakiku bergetar, benar-benar lemas sampai akhirnya aku tersungkur jatuh ke tanah dan menangis sejadinya. Aku masih belum siap kalau Chanyeol lah yang akan menjadi rival terbesarku. Tuhaaaan… haruskah ini terjadi padaku…

“Kris… bangkitlah!” Aku tercengang dengan kehadiran Jihyo tepat di belakangku dan kini sedang berusaha membantuku untuk berdiri.

“Ayo.. kejar cintamu… Aku tahu kau sangat mencintainya, aku juga tahu apa maksudmu mengajakku makan malam waktu itu. Aku pikir awalnya kau menyukaiku, tapi itu mustahil. Kau hanya ingin mempergunakan aku agar Minrin cemburu kan? Aku tahu semua itu terlihat jelas dari raut wajahmu, walaupun sakit, aku mengerti bahwa melihat dan merelakan orang yang kita cintai bahagia adalah hal sangat kuharapkan. Ayo cepat kejarlah!” Ucapan Jihyo barusan benar-benar membuatku merasa bingung. Betapa jahatnya karena aku ternyata telah melukai gadis ini, aku baru sadar kalau dia ternyata menyukaiku. Tapi berkat kelapangan hatinya ia justru merelakan aku mengejar Minrin, lalu mengapa aku tidak melakukan hal yang sama untuk Nicholas? YA! Aku benar-benar pria yang jahat dan egois.

Ku kejar motor ducati itu dengan mobilku, aku sudah tak peduli dengan mobil ferrari enzoku yang berharga 1 juta dollar ini. Aku bahkan rela mobil kesayangku ini lecet hanya untuk mengejar Minrin karena sudah beberapa kali aku hampir menyenggol kendaraan-kendaraan di jalan. Akan tetapi aku tidak tahu untuk apa mengejarnya? Entah untuk merelakannya dengan Chanyeol dongsaengku sendiri atau dengan Nicholas teman bisnisku. Otakku mulai membeku dan susah berpikir jernih, kalau mau egois pasti aku akan membawa Minrin pergi, tapi aku juga tak sampai hati untuk memutuskan jalinan cintanya dengan Chanyeol. Kulihat motor itu berhenti di Gimpo Airport, Chanyeol menggandeng dan memegang erat tangan Minrin dan membawanya masuk ke dalam bandara. Aku sempat berpikiran untuk kembali masuk ke mobil dan melupakan semua ini, rasanya hatiku bagaikan ditusuk seribu pedang. Periiih… pediiihhh.. dan menyakitkan….

“Minrin-ah ini koper dan pasportmu, hati-hati ya sahabatku sayang! Kalau udah sampe di Belanda cepet-cepet hubungi kita,” ucap seorang yeoja di bandara itu sambil memeluk Minrin.

“Iya, Ayo cepat pergi. Maafin kita cuma bisa bantu sampe sini,” tutur Chanyeol yang membuatku tampak bingung kala itu. Aku pikir Minrin akan pergi dengan Chanyeol tapi ia justru pergi seorang diri. Lalu bukankah yeoja yang memberikan Minrin koper dan pasport itu adalah Shin Ahra sahabatnya ya? Ada apa dengan semua ini? Aku tak mengerti.

“Hey yeoja tengil berkepribadian ganda!!!!” teriakku dari tempatku berdiri sekarang, entah mengapa aku memberanikan diri untuk berteriak memanggil namanya. Kulihat Chanyeol dan Shin Ahra ikut menoleh dan kaget melihat kehadiranku.

“Hyuuuung…” panggil Chanyeol kepadaku sambil melambaikan tangannya seperti menyuruhku untuk mendekatinya.

“Untuk apa kau disini CIKO!?” tanya Minrin yang membuatku kelabakan menjawab.

“Mana aku tahu kakiku sendiri yang melangkah kesini. Untuk apa kamu lari dari pernikahan itu? Kasihan Nicholas ia pasti sangat terluka sekarang.”

“Ini semua karena aku ga cinta sama Nicholas! Udah deh ga usah ikut campur!”

“Maksud kamu apa, aku ga ngerti? Terus bukannya kamu suka sama Chanyeol kan?”

“Hyung jangan membohongi perasaan mu sendiri dong, aku juga tahu kalo kamu sebenarnya suka kan sama Minrin! Buat apa nutupin semuanya sih, nasi telah menjadi bubur. Kamu ga mau kehilangan sosoknya untuk selamanya kan, hilangin gengsimu itu dong! Cinta itu harus diperjuangkan hyung! Satu hal lagi, aku sama Minrin tuh gak ada apa-apa, bahkan aku udah punya pacar yaitu Shin Ahra! Kejadian makan malem itu cuma taktik kita buat manas-manasin hyung dan hyung juga manas-manasin Minrin lewat Jihyo kan!?” ucap Chanyeol panjang lebar dengan sedikit membentak. “Dan kamu Minrin, tolong jangan sama-sama gengsi! Kalian itu saling mencintai tapi kalian terlalu ego untuk mengakuinya! Kalian udah cukup dewasa untuk bisa berpikir! Jadi jebal, ikutin apa kata hati kalian bukannya ikutin rasa gengsi itu!”

Chanyeol menarik tangan Ahra meninggalkanku dan Minrin. Kami terdiam. Aku hanya menunduk malu tak berani menatap yeoja di hadapanku. Jantungku berdebar keras. Namun entah apa yang membuatku berani mendekapnya dalam pelukanku. Kami hanya terdiam lama dan saling memeluk dengan erat, tak peduli berapa banyak mata yang menatap aneh kepada kami di bandara. Kurasakan basah pada jas yang sedang ku kenakan, gadis ini menangis dalam pelukanku, kini ia semakin tenggelam dalam tangisannya dan terisak tak karuan. Ku pegang bahunya dan kubelai lembut punggungnya lalu ku tengadahkan wajahnya. Ia menangis dan menatapku dalam-dalam. Isakan tangisnya semakin menjadi dan membuatku seketika menciumnya penuh haru dan rasa tulus. Ia pun membalas ciumanku dengan sangat lembut, kini isakannya sudah tidak terdengar setelah ku lepaskan tautan bibirku dari bibir merahnya. Kami terdiam dalam suasana canggung ini, tak percaya dengan apa yang telah kita lakukan barusan. Bahkan kami belum menyatakan perasaan masing-masing.

“Kaliaaaaan… Minrin dan Kevin aku sudah mengetahui yang sebenarnya terjadi. Tepat beberapa waktu yang lalu di depan bandara, Chanyeol menjelaskan semuanya padaku dan pada keluarga kami.” Kedatangan Nicholas barusan seketika membuatku dan Minrin terbelalak kaget.

“Kalian memang sudah sepantasnya bersama, aku tak mau menjadi orang ketiga dalam hubungan ini. Aku rela kok melepaskan Minrin untukmu Kevin, tolong jagalah dia, buatlah ia selalu bahagia dan jangan membuatnya terluka! Aku akan sangat marah kalau kau melakukan hal itu padanya! Dan satu lagi, jangan berciuman di tempat umum ya, bisa-bisa semua orang cemburu melihat kemesraan kalian hehe. Ya sudah aku pamit pergi dulu ya.”

“Nicholas tunggu…” tiba-tiba Minrin yang tadi ada dihadapanku berlari ke arahnya lalu memeluknya dan mengucapkan terima kasih pada pria bule itu. Nicholas turut menangis dalam pelukan Minrin lalu mengantarkan yeoja itu ke hadapanku. Ia memberikan tangan Minrin kepadaku lalu menyatukannya dengan tanganku. Ia pun pergi ke arah pintu keluar bandara, saat ku sadar semua keluarga Minrin dan keluarga Nicholas ada disana melihat semuanya.

“Hey yeoja pabo! Ngapain kamu pake acara mau pergi ke Belanda segala? Ngga malu apa pake baju gituan ke bandara?” ledekku memecah suasana canggung yang terjadi.

“Ya suka-suka aku dong. Seorang yeoja berlari hendak pergi jauh namun seorang namja yang sangat mencintainya memohon sambil menangis-nangis agar yeoja itu tidak pergi. Kaya di pilem-pilem aja! Dasar so sinetron banget!” katanya ngarang cerita.

“Mwo? Aku ngga nangis ko. Kamu aja kali yang nangis-nangis karena terharu sang pangerannya dateng menjemput. Coba aja tadi aku ngga ngejar kamu, mungkin kamu udah nangis guling-guling kaya anak kecil yang minta dibeliin balon,” aku ikut-ikutan ngarang cerita.

“Dasar CIKO jelek!”

“Dasar yeoja tengil, ngga nyadar apa wajah tablomu masih keliatan meskipun kamu pake gaun beginian!”

“Aduhh, diem aja deh kamu tiang jemuran! Gayanya aja kapten basket, tapi maennya aja ngga becus. Masa kalah sama yeoja.” Cih, ni yeoja ngungkit-ngungkit aibku lagi.

“Berisik! Aku waktu itu sengaja ngalah tau, abis ngga tega sih liat wajah beloon kamu yang jadi makin pabo!”

“Ngga usah membela diri gitu deh dihadepan aku. Kamu udah terlalu banyak aibnya, CIKO!”

“Aiisshh.. Yeoja ini!”

“Kyaaa… Turunin aku!!” teriak yeoja itu waktu kuangkat badannya. Aku bawa yeoja ini keluar dari bandara menuju mobil ferrariku layaknya pasangan pengantin yang baru selesai melaksanakan pernikahan keluar dari gereja dan disambut oleh tepuk tangan para tamu undangan yang hadir. Disini tamu undangannya adalah orang-orang yang ada di bandara. Haha..

“Mwo? Mobil ferrari enzo 1 juta dollarmu kenapa lecet-lecet gitu? Wahh.. sampe segitunya ya kamu ngejar-ngejar aku?”

“Berisik! Ini juga demi kamu tau!”

“Mwo? Demi aku?” tanyanya bingung. Aigoo, aku keceplosan (author: perasaan sering banget keceplosannya) Kuturunkan tubuh Minrin, kemudian kubukakan pintu mobilku untuknya.

“Aku ingin menyetir!” ucap Minrin.

“Mwo?”

“Jangan bilang ngga boleh. Toh mobil ferrarimu udah lecet-lecet gitu kan?” ia berlari menuju pintu yang lain. Dan mobil ferrari enzo 1 juta dollarku melaju dengan kecepatan tinggi.

**

 

1 minggu telah berlalu semenjak kejadian itu. Tidak ada kejadian menarik yang terjadi setelah itu, aku menjalani kehidupanku seperti biasa. Seperti yang kalian ketahui aku melakukan first kissku dengan yeoja yang sangat kucintai hari itu (keren kan first kissku di usiaku yang ke-22). Kami sudah mengetahui perasaan masing-masing namun belum pernah ada diantara kami yang menyatakannya secara langsung. Otomatis kami belum punya hubungan apa-apa. Aarrgghh.. Kenapa sih rasanya sulit sekali melakukan hal sepele itu! Tapi kali ini aku harus berhasil! Aku berencana mengajak Minrin pergi ke pantai besok, disaat itulah aku akan menyatakan perasaanku padanya secara langsung.

 

-Author POV-

Sebuah mobil lamborghini reventon melaju kencang membelah jalanan. Terlihat dua orang penumpang di dalam mobil berwarna silver tersebut.

“Kita mau kemana?” tanya salah seorang di dalam mobil tersebut.

“Nanti juga kamu bakalan tau,” jawab seorang yang lainnya.

“By the way, kemana ferrari 1 juta dollarmu? Sejak kapan kau ganti mobil?”

“Aku lagi ingin ganti suasana, bosen pake ferrari enzo melulu. Lagian gampang buatku buat ganti mobil.”

“Iidiiihhh sombong! Dasar CIKO jelek!”

“Ahh diem aja kamu dasar yeoja tengil!”

Cckkiittt..

Mobil itu berhenti di sebuah pantai di pinggiran kota Busan.

“Ya, Minrin.. Minrin ireona! Idiihh yeoja pabo ini!” gerutu Kris melihat yeoja di sebelahnya tertidur pulas.

“Minrin ireona… Kita sudah sampai nih.” Kris mengguncang-guncang tubuh yeoja itu untuk membangunkannya. Tapi Minrin tak kunjung membuka matanya.

“Nih yeoja tidur udah kaya mayat ya!” Akhirnya Kris menggendong Minrin.

Pantai Haeundae terlihat ramai hari ini, tentu saja ini kan hari libur, gimana sih author (=,=”). Kris membaringkan tubuh yeoja yang digendongnya di bawah sebuah payung tepat di pinggir pantai. Dibelainya rambut Minrin, yeoja yang sangat ia cintai. Senyum tipis tersungging di bibir Kris.

“Cantik…” batinnya sambil memperhatikan wajah imut yeoja yang sedang tertidur itu lekat-lekat.

“Saranghaeyo, Minrin-ah,” batinnya. Kemudian ia mendekatkan wajahnya ke wajah yeoja itu.

“Hei apa yang kamu lakuin?!” teriak Minrin tiba-tiba yang membuat Kris kaget setengah hidup.

“Ahhh.. aku ngga ngapa-ngapain ko..” jawab Kris gelagapan.

“Boong! Kamu tadi mau nyium aku kan?”

“Mwo? Siapa juga yang mau nyium kamu? Ngga sudi yaaa!! Mending aku nyium pantat kuda sekalian!” kata Kris asal jawab.

“Mwo? Seriusan? Kebetulan tuh ada kuda disana! Cepet cium!” ledek Minrin sambil menunjuk seekor kuda yang biasanya digunakan orang-orang yang ingin jalan-jalan di sekitar pantai.

“Aiisshhh sial!” batin Kris. “Maksudku anak kuda, bukan kuda yang gede,” elak Kris.

“Ya itu juga kudanya masih anak-anak!”

“Aiisshh.. kamu mau bayar berapa kalo aku nyium pantat kuda ntu?” #obrolan mulai ngga nyambung

“Serebu rupiah.”

“Serebu rupiah? Seribu rupiah tuh berapa won?”

“Sejuta won. Lumayan kan bisa dipake buat benerin ferrari lecet kamu.”

“Haallaahhh.. emang kamu habis ngemis dimana bisa dapet duit segitu?” #obrolan jadi makin ngga nyambung.

“Aku habis mangkal di lampu merah perbatasan Pulomas-Kelapa Gading.”

“Pulomas-Kelapa Gading? Dimana tuh? Emang kalo mangkal disana bakal langsung dapet duit segitu?”

“Di Indonesia. Ya iyalah, dijamin bakal langsung tajir kalo mangkal disana.”

.

#author: Kris bego banget dibohongin tapi masih percaya aja, mana ada uang serebu rupiah bisa ngebenerin mobil ferrari enzo yang lecet ahahaha 😀

.

“Boleh juga tuh. Kapan-kapan aku mampir kesana ahh..”

“Ya ampun nih cowo bego apa tolol sih?” batin Minrin.

“Udah deh ah, ngga penting kita ngedebatin masalah ginian. By the way, ini dimana? Kenapa aku udah ada disini?”

“Di kuburan!”

“Oh di kuburan, pantes aja aku ngeliat ada hantu di depan aku!”

“Sumpah susah banget dah ngomong sama nih yeoja dongo kaya kamu! Kalau aku ngga inget kamu tuh yeoja yang aku suka, udah aku tendang kamu ke tengah laut.”

“Suka? Jadi kamu suka aku?” seringai licik tampak di wajah Minrin.

“Ahh sudahlah.. Ayo kita main!” Kris menarik tangan Minrin. ‘Sial, lagi-lagi aku keceplosan. Rencananya mau nembak dia seromantis mungkin, eh malah kaya gini jadinya,’ batin Kris mengutuki kecerobohannya sendiri.

“Whooaaa… Indahnya…” teriak yeoja itu girang.

“Kamu suka? Aku sengaja ngajak kamu kesini soalnya kamu kan pengen kesini dari waktu itu!”

“Kamu masih inget keinginan aku? Waahh.. kamu perhatian banget,” nada suara Minrin terdengar meledek.

“Ah sudahlah.. Ayo cepet buka bajumu!”

“Mwo? Buka baju? Jangan disini Kris, malu banyak orang!”

Pllettaakkk..

Kris menjitak kepala Minrin.

“Jangan pikir yang aneh-aneh.. Kita kan mau renang.”

“Ohh iya,, hehe..”

Setelah berganti pakaian mereka berdua akhirnya berenang. Canda tawa terdengar diantara keduanya. Namun canda tawa bahagia itu seketika berubah menjadi suasana yang canggung ketika Kris tiba-tiba memeluk Minrin. Hangat.. Tubuh Kris terasa hangat padahal air laut sangat dingin sore hari itu.  Minrin hanya bisa diam menikmati dekapan Kris yang membuat jantungnya berdebar sangat kencang.

“Saranghae, Minrin-ah” bisik Kris tepat ditelinga yeoja itu.

“Hmmm… aku harus jawab apa ya?”

“Mwo?” Kris melepaskan pelukannya.

“Terima, jangan, terima, jangan…” Minrin menghitung jari-jarinya untuk menentukan jawabannya.

“Hhuuuhhh…” Kris mulai kesal dengan kelakuan yeoja itu.

Cuppp…

Betapa terkejutnya Kris ketika Minrin mengecup bibirnya tiba-tiba.

“Kau mengerti kan?” ucap Minrin malu-malu. Semburat merah terlukis di pipinya.

“Hahahahaa….” Kris tertawa keras.

“Mwo? Kenapa tertawa?” protes Minrin.

Grepp.. Kris memeluk erat tubuh Minrin.

“Dasar yeojachinguku memang pabo!”

Cuppp..

Sekarang gantian Kris yang mencium yeoja itu lebih dalam dan dalam lagi. Hingga Minrin kesulitan bernafas karena Kris yang tidak memberikan waktu untuk berhenti. Saat Minrin ingin menghirup oksigen, bibir Kris kembali bertautan dengan bibir Minrin.

-Minrin POV-

“Aiisssh… cukupp.. aku sulit bernafas chagi” Kris malah nyiumin gue terus-terusan. Sebenernya seneng sih tapi.. gue malu kelihatan kehabisan nafas depan dia. Kaya ikan lohan yang terdampar di pinggir akuarium karena airnya abis. “Ahh… stop! Dasar mesum!” ucap gue setengah berteriak sambil nutup mulut Kris pake tangan gue.

“Andwae.. chagiya.. nikah yu?” sontak gue kaget denger kata-katanya barusan.

“Mwoo..” karena gue udah salting ga karuan gue langsung lari gitu aja menembus lautan menuju ke bibir pantai berpasir itu. Tiba-tiba Kris ngejar dan meluk gue dari belakang, dan hal itu berhasil ngebuat gue salting bukan kepalang. Dia naruh kepalanya di pundak gue, sambil megangin pinggang dan sekarang dia malah nyium pipi gue.

“Yak!! Hentikan CIKO! Ga malu apa diliatin orang?”

“Ani… kau kan yeojachinguku dan sebentar lagi mau jadi istriku! Kenapa mesti malu!”

“Siapa bilang? Huh.. emang aku mau sama namja mesum kaya kamu!”

“Kalo ga mau, terus kenapa mau aku cium? Mana di bales lagi, haha”

“Em dasar.. nanti kalo kita nikah kasihan anak kita tau!!!”

“Waeyo? Bukannya dia seharusnya seneng, soalnya punya papah yang kaya super model kaya aku?”

“Hoeeeekss super model dari mana? Kaya pohon kelapa baru iya, kan kamu menjulang tinggi chagi!”

“Ah chagi kok tega sih ngomong gitu sama aku..” Kris akhirnya ngelepasin pelukannya dan sekarang diem sambil duduk menggalau mandang ke arah laut. Berasa terpukul ga jelas gitu mukanya, tapi sueer deh lucu kaya babon, jadi pengen nyium. (loh)

“Chagiya.. jangan marah dong nanti gantengnya ilang loh!”

“Hem.. Bener apa kata kamu chagi kayanya kita ga cocok kalo harus nikah! Maaf ya udah asal ngomong, pulang yu aku udah ga nyaman disini!” Jiaaaah pasti si Kris udah ngambek nih sama gue, ya ampun pacar gue pundungan banget sih.

“Ah gitu aja kok marah sih? Aku nangis nih biar pantainya becek!” Gue tarik tangan Kris yang barusan mau pergi terus gue pasang wajah memelas supaya dia ga jadi pergi.

“Mana bisa becek? emang hujan ga ada ojek apa?” Wih hebat dia bisa tahu bahasa Cinta Laura, keren juga pacar gue.

“Zzzzz… iya bener kalo dipikir-pikir kasihan nanti anak kita. Masa lahir dari blasteran Cina-Kanada sama Indo-Belanda-Korea? Bisa campur aduk kaya lotek Mba Ijem dong.”

“Haha bener kasihan ya, tapi aku ga peduli ah pokoknya aku tetep mau nikah! Nikah! Nikah! Nikaaaaah!!!!!”

“Sut jangan teriak-teriak chagi, suer deh kaya pake toa aja! Se-ngebet itu kah chagi?”

“Ne, ngebeeeeet bangeeeeet!” jawab Kris penuh semangat membara 45, layaknya tentara yang mau turun perang. Dia langsung narik dan gendong gue sambil muter-muter, ya ampun chagi gue yang satu ini emang paling so swing deh. Jadi makin cinta…

Ini ceritaku, apa ceritamu…

-END-            

 

Sekian ff draft ff lama ini. RCL ya readers yang kece-kece, jangan jadi silent readers ya. Segala kritik, saran, komen, pujian ataupun hinaan akan kami terima dengan lapang dada.

Advertisements

3 thoughts on “Cintaku Blasteran (Chapter 2 Final)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s