Aku dan Rumah Sakit

WP_20151224_10_51_59_Pro_e

Hari ini, tanggal 24 Desember, aku ulang tahun ke-(sekian). Tepat setengah hari sebelum pergantian usiaku, Oma dilarikan ke ICU karena cairan di paru-paru. Malamnya aku ke Rumah Sakit untuk nengok.

Aku gak pernah benci Rumah Sakit, karena Alhamdulillah atas izin Allah Rumah Sakit ini (gak bisa disebutin nama RS-nya) sudah beberapa kali menyelamatkan keluarga aku. Hanya saja, tiap kali aku ke sana, bayangan-bayangan itu seolah tereka kembali. Bayangan waktu melihat ibu terbaring lemah dalam keadaan koma di ICU. Bayangan waktu aku hampir gak naik kelas karena penyakit hepatitis yang datang saat UAS kelas 1 SMK. Bayangan waktu aku sering kali dirawat karena dua kali kena DBD dan beberapa kali kena tifus. Bayangan waktu aku nangis diambil darahnya untuk dites, waktu aku masih kecil. Bayangan waktu aku beberapa kali diantar ibu untuk ronsen paru-paru aku yang kena pneumonia. Bayangan waktu aku ngeliat wajah lelah ibu yang tidur sambil menopang wajah di pinggir brankar, nungguin aku yang hampir dioperasi ginjal. Semuanya, di Rumah Sakit yang sama. Bayangan itu semakin kuat, apalagi waktu melewati ruang rawat anak-anak untuk sampai ke ICU tempat Oma dirawat. Aku malah masih ingat kolam ikan yang sering aku datangi karena bosan diam di kamar, dulu, waktu masih kecil. Aku masih ingat jarum-jarum itu berkali-kali mengoyak tangan mungilku sampai bengkak dan uratnya kelihatan. Aku masih ingat kalau aku harus menelan obat bubuk warna merah yang pahitnya luar biasa selama kurang lebih dua tahun, demi kesembuhan paru-paruku. Dulu, aku sakit-sakitan sampai hampir mati.

Makanya waktu aku menginjakkan kaki di Rumah Sakit ini lagi, aku gak bisa sembunyikan terus airmata. Mungkin tulisan ini agak berlebihan, tapi inilah adanya. Semacam luka lama yang jadi terbuka kembali.

Waktu kita mau pulang, ayah bonceng aku di motornya. Dengan wajah lelahnya, ayah bilang, “untuk ulang tahun kamu, nanti ya. Uangnya sih udah ada buat beli hadiah kamu, tapi ayah gak bisa kasih sekarang, nanti aja ya Januari.”

Di rumah pun, ibu nangis peluk aku, “selamat ulang tahun ya, maafin ibu belum bisa kasih apa-apa selama ini.” Sambil ngeluarin semua doa terbaik yang pernah aku dengar.

Aku sadar, apalah pentingnya hadiah ulang tahun buat aku. Doa adalah hadiah terbaik sepanjang masa. Aku bukan anak kecil lagi yang minta diucapkan selamat dan diberi kado.

Yaaa, maybe this Hospital holds too many memories ever since I couldn’t remember anything yet. Bukan untuk diratapi atau ditangisi, tapi untuk diambil pelajaran. Bahwa hidup aku udah jauh lebih baik sekarang. Aku yang hampir mati ini ternyata masih dikasih usia sampai sekarang. Makanya selagi sehat, bersyukurlah. Jaga baik-baik anugrah terbesar dari Allah ini. Kan kalau udah sakit gak bisa apa-apa lagi, harus ke Rumah Sakit lagi.

Advertisements

76 thoughts on “Aku dan Rumah Sakit

  1. Kak Dessy, selamat ulang tahun, ya! Semoga ini belum terlalu telat. Dan jujur aku ikut sedih baca ini, kalimat-kalimatnya entah mengapa menusuk sekali 😦 Semoga Oma kakak cepet sembuh, ya! Doaku menyertaimu x)

    Liked by 1 person

    • Mey… Makasih yaaa, duh… ini mah kalimat apa adanya, langsung dari hati yang paling dalam karena jujur aku lagi sedih banget 😥
      aamiin… Makasih banget banget banget yaaa 😀 jaga kesehatan Mey, jangan sakit 🙂

      Like

  2. huwe kakak huweeeeeeeeeeee begitu terharu aku bacanya
    aku tau ini telat, karna emang aku anaknya suka telat/plak/ /salim/ /cipika cipiki/ /salim lagi/ /pulang/gak
    semoga kakdes makin diberkahi umurnya, semoga jadi orang yang beruntung, semoga tambah yang baik baik, semoga makin sehat, semoga habis ini kasih makan makan lewat jne/gak
    aku terharu bener deh baca ini kak, perjuangan kakak sampe sekarang, yang dulunya sampe bolak balik rumah sakit, hiks, jadi pen peluk kan/plak
    ah, ini aku telat banget ih nida gak asyik -_- gak papa deh yang penting selamat ulang tahun yang kesekian kakdessy muah laff laff ❤ ❤ ❤

    Liked by 1 person

    • Aamiin Ya Allah Aamiin… Makasih banget banget ya Risdaaaa ❤ iya Ris, yg bikin aku nangis lg tuh perjuangan ibu aku yg udah nemenin aku siang malem gak berhenti, apalagi ternyata ibu aku cerita kalo aku sakit2annya sejak lahir 😥 Risda jaga kesehatan yaaa, jangan sampe sakit 🙂

      Like

  3. Selamat ulangtahun kak dessy.. doanya yang terbaik aja buat kakak 😘
    Aduh, aku baper baca curhatan/? Kakak ini. Gak nyangka banget. Alhamdulillah kakak masih diberi kesehatan ampe sekarang :’) soalnya penyakit2 yang diderita kakak dulu masuk kategori berat 😣😣😣
    Oya, smoga oma nya kakak juga cepet sembuh ya. Semoga panjang umur buat kakak, buat oma nya juga. Amin 😇

    Liked by 1 person

  4. huwaaaaaaaa. . . akunya jadi seeeediiih, , kamu tega ya buat aku nangis giniii*hikseulapingus. . .
    semoga Oma kamu cepet sembuuuh yaaa. .. . keehatan itu emang penting dan saaaaangaaaat mahal. . pan klo sakit harus buang duiit. . . dan SAENGIL CHUKKA HAMNIDAAAAAAAAA BUAAAT KAMUUUUUUU!!! maap telat!!!!! ehehehe. . wish u all the best yaaaa ^^
    keep writing and be happy forever saaaay!!!!

    Liked by 1 person

  5. Mujizat dari Kuasa memang ajaib des, lewat tangan Dokter dan Perawat yang udah di anugerahkan Tuhan sudah beri kamu banyak kesempatan besar sampai umur kamu yang ke sekian ‘itu’ /? Hehehehe. Hmm, yah sebagai manusia kita cuma berusaha dan berdoa. Apapun yang dilakukan Kuasa pokok ada hikmahnya. PAsti ada sesuatu yang lebih indah dibalik karya-Nya. Semoga diberikan kesehatan buat Oma dan buatmu Des. Come here dan hubungi kita-kita kalau dirimu susah dan pengen curhat. Don’t cry Baby. Hehehe #HappyDessyDay , #HappyKyungsooWifeDay, #HappyxxthDay

    Liked by 1 person

    • aamiin… aamiin… Tata, makasih banget banget banget yaaaaa ❤
      hiks iya Taaa, semua yang diberikan sang Adikara pasti ada maksudnya, mungkin supaya aku jadi orang yg lebih kuat 🙂
      lavyuuu Taaaaaa :')) /pelukcium/ ❤ ❤

      Like

  6. Dessy selamat ulangtahuuuuunnn..
    Maapkan ini telat bangeeeetttttt..
    Percaya oma kamu pasti cepet sehat, pasti..

    Betewe aku juga akrab sama rumah sakit.. Aku juga pernah kena dbd dan pingsan kaya mayat suhu badan kaya kena hypotermia pas masa kritis, pernah operasi usus buntu dan katanya asma aku anval di meja operasi jadi sempet heboh, dan waktu kecil sering diambil darah, tes pipis, tes dahak sama rontgent, gakboleh makan chiki, gakboleh makan gula kapas, gak boleh lari-lari dan minum obat bubuk warna merah yang rasanya amit-amit pait banget selama dua tahun.. Jadi aku bisa rasain apa rasanya kamu, meski cuma dikiiitt,, sebagian kecil..
    Tapi dessy, tetap semangaaaattt..
    Tuhan pasti ciptain manusia punya rencana,, gak ada yang kebetulan..
    Sip!!

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s